Sibling Rivalry


Diantara bertiga, yang paling suka debat dari dulu itu els. Kalau dia sudah merasa benar, mau kita bilang apapun, ada aja jawabannya. Ngeyel.
Jaman dia masih piyik usia sekitar 4 thn, Allen umur 2.5thn. Allen belom paham mengenai konsep kepemilikan. Masih suka tantrum. Dia belum bisa paham emosinya, yg dia tau apa2 nangis aja. (Kayak thal skrg lah ni, kadang pikasebeleun wkwkwkwk).
Mereka masih suka banget berantem gak jelas. Kebanyakan ya rebutan. Dan Els itu lagi seneng2nya liat Allen nangis. Iseng.
Dulu responku adalah kebanyakan seperti ini, langsung melihat ke arah yang salah dan bertanya "kamu kenapa bikin gitu?" Yang mana biasanya dibantah dengan alasan "dia yg duluan nakal" Ego mereka masih sama2 tinggi. Gak ada yang merasa salah. Gak ada yang mau minta maaf. Kalaupun minta maaf akhirnya lebih karena takut aku marah 😅
Lalu suatu waktu dia bilang "kenapa sih kakak terus disalahin" padahal dia itu cuma disalahin pas dia yg salah, kalau Allen yg salah ya aku tegurnya Allen. Pas denger dia bilang gitu, aku rasa oh aku salah nih. Ada yang salah dengan caraku sampe dia ngerasa begitu.
Oke setelah melalui belajar dan baca sana sini, aku mulai perbaiki gaya komunikasiku sama mereka. Setiap mereka berantem, yg pertama adalah pisahin mereka dan bertanya "ini ceritanya gimana?" Nanya dengan nada biasa tanpa penekanan. Dan mereka berdua cerita versi mereka masing2. Ini keliatan bedanya dibanding pas metode awal, dimana aku langsung judge mana yg paling salah menurut versiku, lalu yang salah langsung defense, yg benar jumawa karena dibela. Dengan bertanya dengan sikap netral, mereka sama2 lebih terbuka untuk cerita. Karena mereka tau, mamanya tidak memihak siapapun.
Setelah itu, aku tanya menurut els, Allen salah dimana. Menurut Allen, els salah dimana. Mereka saling denger dong keluhan masing-masing. Yang biasanya disambut dengan "gak gituuuuu.. tapi kan.." lalu mulai debat (lagi). Disitu aku meski greget tau yg satu itu lebih "salah" tapi tetep harus bersikap netral. Biarkan mereka belajar debat, menemukan sendiri dan tau salah mereka dimana.
Disitu kita buat kesepakatan, kalau ada yang bicara yg lain harus mendengarkan sampai selesai dulu. Setelah itu baru boleh dibantah. Dan kesepakatan kedua, setelah mereka saling dengar keluhan yang lain, mereka harus belajar "menerima salahnya". Semua harus sama-sama minta maaf. 
Misal, Allen nangis karena els mandi duluan dan ninggalin dia dibawah. Lalu dia robek kertasnya Els. Els gak merasa harus bareng2 mandinya. Dia nangis karena kertasnya dirobek. Tapi menurut Allen itu hurt her feelings. Sebenernya dua-duanya kan sama aja. Hahahaha
Setelah mendengar cerita versi mereka, lalu els mulai komplain "Allen gitu aja ngambek". Nah Allen sikap kayak gini bikin kakak kesal, next kamu info ke kakak kalau kamu mau mandi bareng. Kakak gak tau karena kamu gak bilang kan. Allen belajar minta maaf ke kakak karena langsung nangis, alih-alih bicara baik-baik. Dan gak pakai balas-balas gitu.
Els juga minta maaf karena gak nanya Allen mau bareng gak mandinya. Padahal biasanya bareng, cuma dia lagi males bareng karena abis berantem yg lain sebenernya trus diem-dieman. 😅 Els jadi belajar Allen itu sedih loh digituin.
Dan mereka jdi lebih terbuka untuk cerita, dan mereka belajar untuk empati terhadap perasaan orang lain. Oh kalau bikin gini, dia ngerasa gitu ya. Gak nyari siapa yang salah, siapa yang benar, tapi sama-sama belajar memahami kenapa sih dia begitu. Sama2 belajar minta maaf, dan belajar memaafkan.
Misal yang lain, rebutan mainan, yang susah itu waktu Allen masih piyik belom paham konsep kepemilikan. Dia pegang ya itu berarti punya dia. Gitu kan 😂 padahal itu punya Els. Bilang ke Allen "Allen mau pinjem ya? Ini punya kakak. Ayo kasih ke kakak dulu. Minta ijin dulu. Kak pinjem boleh gak sebentar gitu. Kalau diijinin baru boleh ambil"
Mainan aku kembaliin ke Els. Sambil bilang "kak, adiknya boleh gak pinjem sebentar? Abis itu kalau udah dikembaliin. Kan punya kakak kok. Pinjem bentar aja" disini dia udah merasa secure, jadi lebih merasa tenang buat kasih pinjam. Kadang gak dibolehin, yaudah jelasin ke Allen "itu haknya kakak, gak bisa dipaksa. Dibujuk boleh. Coba kasih kakak yang dia suka dulu. Atau coba cium kakaknya"
Dan kesini-kesini, karena waktunya skarang kebanyakan Allen dan Thal yg berantem, els malah jadi penengah dan gayanya persis niru mamanya.
"Allen.. Thalia itu belom ngerti, gak apa-apa,len.. kasian Thalianya kan mau ikut main. Allen kan bisa pake yang lain. Nih punya kakak aja. Allen juga jangan nangis. Ngomong baik-baik"
Lalu dia bilang ke Thalia
"Thalia jangan rebut-rebut. Minta ijin dulu itu kan punya Allen. Ayo minta ijin" sambil dia narik Thal buat salamin Allen. Lalu els narik Allen buat salamin Thal "ayo Allen juga salaman. Ayoooo"
Dan aku tuh merasa punya partner ngurusin rumah sekarang 

Comments

Postingan terpopuler

Mesin Jahit Portable Mini S2 bermasalah? Perbaiki sendiri yuk

[Review] Laneige Water Bank series ~ Trial Kit

Resign dari PNS