Saat memilih wajan sama kayak milih jodoh



Salah satu perkakas dapur yang pasti ada di setiap rumah itu adalah wajan. Begitu Nikah pertama kali yang dibeli selain kasur adalah kompor dan wajan. Hahahaa.. dan wajan ini ada banyak jenis bahannya juga loh.. Percaya gak percaya proses pencarian wajan yang cocok ini lamaaaa milihnya. Kayak milih jodoh.. hahaha 
Ini adalah beberapa jenis bahan wajan yang pernah saya pakai.

1. Alumunium
Jaman dulu wajan pertama yang saya beli itu wajan biasa yang berwarna silver yang biasa dijual di pasaran itu loh. Alumunium bahannya. Begitu mau nambah wajan, googling goolging ehhhh ternyata wajan alumunium itu sudah tidak direkomendasikan karena saat proses pemanasan bahan alumunium itu mudah larut dalam makanan. efeknya tidak langsung terlihat tapi nanti pas tua resiko terkena Alzheimer. Ngeri ya.. meski tampaknya kajian ilmiahnya masih pro kontra semacam micin, tapi akhirnya saya mulai stop pakai alumunium.

2. Teflon
Nah akhirnya saya beralih ke teflon. Teflon ini sebenernya dasarnya ada juga yang pakai alumunium karena sebenernya alumunium itu adalah penghantar panas yang baik. Jadi untuk menyiasati agar kandungannya tidak larut dalam masakan maka diberi pelapis warna hitam biasanya. Salah satunya adalah teflon. Teflon ini anti lengket. Tapiiii sekali pelapisnya sudah terkopek ya sebaiknya jangan dipakai. Karena lapisannya juga menjadi racun kalau masuk ke makanan. Dan jeleknya teflon ini gampang banget rusak kalauu penggunaannya slebor gak bener. Berhubung dulu ya nyuruh pembantu juga untuk goreng-goreng dan mereka mereka itu sudah diajari cara pakai dan cuci yang bener tapi tetep aja bandel jadi kadang baru beli sebulan udah rusak. Errr... boros ya

3. Ceramic
Ini juga sama. Ini sebenernya nama bahan pelapis. Dasarnya ada yang alumunium ada yang stainless. Hanya atasnya dilapisi dengan yang namanya ceramic. Ceramic ini lebih awet dibanding teflon. Ciri khasnya adalah pelapis yang berwarna putih tulang. Ceramic ini anti lengket (penggunaan tanpa minyak bisa). Namun tetap penggunaan harus hati-hati dan menggunakan sutil kayu atau silikon. Ceramic saya bertahan 6 bulan sebelum mulai terkopek. Hiks

4. Hard Anodized
Kapok dengan bahan yang mudah terkopek, cara membeli wajan Hard Anodized. Katanya bahan dari Hard Anodized ini lebih kuat dari stainless steel dan anti lengket. Memang kuat sih. Bahkan saya cuci pakai sabut besi dan pakai sutil besi pun tidak tergores. Enak banget kalau dicuci tinggal gosok pakai sabut besi. Tapiiii tetep masih lengket tuh. Misal untuk goreng ikan masih lengket sayang banget deh kadang bagian kulitnya nempel dan daging ikannya ikut hancur. Huhuhu

5. Stainless Steel
Nah Saya punya 1 frypan berbahan Stainless Steel. Kenapa saya pilih stainless soalnya untuk frypan ini saya paling sering pakai untuk harian dan saya maunya yang awet. Sekalian mau coba untuk bahan stainless itu gimana sih. Ternyata bahan Stainless pun ada gradenya loh.. makin tinggi gradenya berarti makin bagus kualitasnya. Makin awet dan gak lengket. Saya beli yang gradenya paling bagus ni.. dan ternyata ga lengket. Meski tetap ya harus pakai minyak tapi ga selengket Hard anodized. Penggunaannya pun pakai sutil besi atau sabut besi boleh banget. Aman. Makin bagus kualitas Stainlessnya biasanya makin berat. dan wajan saya beraaatt dan tebal. Hahaha

6. Baja Hitam
Karena saya belum menemukan wajan yang cocok. Wajan itu maksudnya wajan lengkung ya. Bukan frypan yang ceper. Biasa saya masak di wajan itu untuk bahan-bahan yang berkuah. Akhirnya saya membeli bahan baja hitam. Nah baja hitam ini juga ada banyak jenisnya. Saya beli dari taiwan yang kualitasnya jauh diatas wajan baja hitam dari china. Harganya juga beda hampir 2x lipat. Sepintas tipis tapi awet dan ringan. Dibilang anti lengket juga iya. Setidaknya untuk goreng ikan atau masak nasi goreng ga lengket lah. Tapi tetep harus pakai minyak. Karena dia emang ga ada pelapis anti lengket yang seperti teflon atau ceramic. Sampai sekarang ini wajan yang paling kepake dan paling awet. So so lah sama stainless cuma bedanya ini lebih ringan. 

7. Diamond Coating
Berhubung saya perlu satu wajan anti lengket yang bener-bener anti lengket. Pengennya bisa memasak tanpa minyak tapi awet. Ceramic dan teflon kan udah coret lah ya. Akhirnya saya nemu ni bahan yang awet dan anti lengket. Diamond Coating. Saya beli yang basenya kuat (Stainless) dan diatasnya pakai diamond coating. Liat reviewnya sih bahkan untuk memasak paku pun bisa dioseng tanpa tergores. Menggoreng telur tanpa minyak juga bisa. Dan memang bener saya pakai goreng telur bisa tanpa minyak sama sekali. 



Untuk liat semua penampakan jenis wajan cek video ini ya :


Dan pencarian akan wajan saya sepertinya cukup sampai disini. Yang saya pakai sekarang sih wajan baja hitam (wajan lengkung), Diamond coating (model wok) dan stainless steel (frypan).

Ps : Untuk Panci saya cuma pakai bahan stainless steel agar awet. Tapi Panci itu cuma kepake buat masak air atau rebus indomie 😄


Comments

  1. uwauww detil banget iya kyak milih jodoh hehhehheh.. aq ttep paling suka teflon gatau kenapa.. kyak milih suami juga kmren aq gatau alasannya ����

    ReplyDelete
  2. kayak pakarnya gitu ya....
    Terima kasih dan Salam kenal

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mesin Jahit Portable Mini S2 bermasalah? Perbaiki sendiri yuk

[Review] Laneige Water Bank series ~ Trial Kit

Resign dari PNS