Sabtu, 08 Juli 2017

Hidup Sehat Dengan Jus Buah dan Sayur Segar




Hai..hai.. siapa disini yang suka banget dengan jus buah atau sayur? Walaupun ada beberapa orang yang lebih suka makan buah dan sayur langsung tapi saya termasuk yang suka banget dengan jus. Karena ada beberapa buah dan sayur yang saya malas kunyahnya 😄 lebih enak tinggal glek glek glek selesai. Nah sebagai pecinta jus, dulu saya bisa 2x sehari loh beli jus diluar. Nah dengan niat menghemat dan agar lebih higienis dan lebih praktis bisa campur berbagai bahan saya mulai coba buat jus sendiri dirumah. Ada beberapa cara untuk membuat jus, mulai dari yg paling umum seperti blender, sampai ke alat dengan perintilan banyak seperti slow juicer. Bedanya dimana? Check this out..

1. Blender

Pasti pada tau kan ya blender. Ini alat paling umum ada di rumah. Dengan mata pisau 2 atau 4. Lurus atau bergerigi. Tinggal cemplung bahan nyalakan dan voila jadi jus. Kelemahan blender ini adalah untuk buah dan sayur yang keras pasti harus dicampur air dan bahan harus dicacah kecil2 sekali kalau gak alatnya sulit berputar (wortel misalnya). Untuk bahan yang berserat akan masih ada serat yang membuat kita tidak nyaman menelan jusnya. Plus kadang hasilnya tidak terlalu halus atau bergerindil sehingga perlu disaring. Nah untuk bahan keras seperti wortel dan kelapa ini tetap harus peres manual untuk mengambil sarinya. Harga sekitar 180 -700rb

Blender


2. Juicer extractor

Untuk extractor ini saya pernah punya merk "kitchen cook 7in1". Dan rata rata untuk extractor memang perintilannya banyak huhuhu.. males banget nyucinya. Plus pisaunya itu mirip parutan dan susah banget dibuka. Ntah sih tapi beberapa review extractor dengan merk lain juga sama. Bedanya dengan blender adalah dia langsung mengeluarkan sarinya. Jadi kita tidak perlu memeras manual. Tapi untuk beberapa bahan seperti wortel hasilnya ampasnya masih lembab dan masih bisa diperas. Sayang juga ya karena jadi tidak maksimal. Range harga berkisar dari 700-2jt.

Juice extractor


3. Slow juicer atau cold press juice

Nah untuk slow juicer ini perintilannya juga sama sebanyak juice extractor bedanya adalah dia tidak memakai pisau pemotong. Konon katanya hasil dari slow juicer ini akan tetap mempertahankan nutrisi dari buah dan sayur. Sedangkan di juicer extractor nutrisinya akan rusak akibat dari panas dari putaran pisau pemotong. Hasil ampasnya akan kering.
Range harga di 3-10jt.

Nah sebenernya saya naksir slow juicer yg ini ni..


Tapi harganya lumayan banget ya.. huhuhu.. sedangkan untuk juicer extractor saya kurang puas dengan hasilnya yg masih menyisakan sari. Hiks..
Dannnn ternyata slow juicer ini ada yg manual dengan harga yg jauh lebih terjangkau.

Begitu dapat review dari teman saya langsung beli 😄 tadinya mikir dengan harga sama dengan blender masa sih hasilnya bisa sama dengan yg jutaan itu? Tapi hasilnya bener bener diluar expektasi.. saya suka.. saya suka 😍😍😍😍

Slow juicer manual


Untuk percobaan kali ini saya mau coba langsung pakai bahan yg keras yaitu wortel 😂 soalnya pakai blender jelas harus peras lagi dan hasilnya pun ga halus (harus ditambah air biar halus saat blender), sedangkan kalau untuk juicer extractor ampasnya masih basah banget tapi kalau diperas juga ga bisa sampai kering betul. Dan karena "Iklannya" ditulis aman dan mudah untuk anak-anak, saya mau suruh anak untuk bikin jusnya 😄

Hasilnya rasa lebih manis dan segar, ampas kering bisa dilihat di tisu cukup kering bukan




meski agak kesusahan karena wortel itu keras tapi bisa loh..

dan ternyata slow juicer manual ini bisa juga loh membuat es krim. Caranya cukup bekukan buah di freezer selama kurang lebih 8 jam, lalu masukkan ke slow juicer dan voilaa.. jadilah es krim. Kali ini juga saya biarkan anak saya yang membuatnya.. mudah sekali.







Hasilnya.. es krim rasa buah asli.. segarr....dan sehat pastinya



12 komentar:

  1. Sehat itu memang penting ya mak...Banyak ahli yang menyarankan slow juicer spy maksimal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah-mudahan ada rejeki buat beli yang elektriknya... pengen bisa konsisten ngejus

      Hapus
  2. Sy galfok sma keramik dapurnya cantiikk makk

    BalasHapus
    Balasan
    1. tema dapurku ini ungu mak. hihihi.. makasih udah mampir yaa

      Hapus
  3. juice extractor ku uda lama tak lelang karena ribet bongkar pasang cuci nya hehehe. semoga bisa konsisten ngejuice lgi dan pengen juga nyobain jus sayur

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya besar banget itu perintilan extractor.. coba buat smoothies mba.. biar rasanya ga sayur banget

      Hapus
  4. Kereennn deehh Mak, jadi pengen punya juga slow juicer itu, bisa buat es krim juga wooow ����
    Ohyaa itu blendernya ada saringannya gtu ya? Baru lihat, hihihih udik banget deh saya, kudet, heheheh.

    Pengen konsisten ngejus jg ahh.. Kata teman lbh sehat, saya udh lama niat tp sekedar niat aja, hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah itu ada saringannya tapi ga ngefek kalau kental hahaha.. lebih sering ga kepake sih bisa dicopot juga saringannya..

      yuk yuk kita konsisten ngejus.. investasi hari tua

      Hapus
  5. Murah ya? Wah saya kudu japri nih beli dimana, impian banget punya alat begini. Beneran lho mba, makasih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harga 499rb mba.. beli di shopee search aja pake "Giocoso"

      Hapus
  6. ka, Slow juicer manual ini harganya berapa? beli dimana ka? jd pengen hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. harga 499rb mit.. beli di shopee search aja pake "Giocoso"
      ini lumayan banget harga segini aku kagum sama hasilnya hahaa

      Hapus

Template by Rumah Es