Senin, 17 November 2014

cerita els dan allen


sya punya dua anak dengan dua kepribadian. malah lebih cocok kalau dibilang mereka sifatnya bertolak belakang. muka aja kembar. sifatnya.. jauh. bahkan dari kecil sya udah bisa liat bedanya mereka..

els itu introvert. allen extrovert. elora sampe sekarang masih susah adaptasi dengan orang baru. allen? dia senyumin semua orang meski baru pertama ketemu.

els itu punya dunia sendiri. cuek. bisa kita woro2 heboh dan dia ga gubris sama sekali. diam terfokus sama apa yg lagi di kerjakan. allen itu terlalu kepo sama semuanya. kayaknya semua dia perhatiin, dia liat, dia pelajari.

els itu penurut. mau diajar. ada kalanya dia bandel pas dibilang, tapi kalau dikasih tau lagi dia nurut. allen itu lebih... apa sih bahasa bagusnya keras kepala? apa yg dia mau, harus dapat. dikerasin dia protes. 

els itu sporty. kakinya ga bisa diem. sukanya aktifitas yg heboh2 seperti panjat memanjat. tendang menendang. cakar mencakar. main bola. main mobil2an. dll.. allen lebih kalem. tiap denger musik dia gerak. menghayati sekali. ada koor di gereja, dia tau kapan dia harus teriak "aaa" selalu teriak pas di akhir lirik lagu dari suatu kalimat... kalimat demi kalimat dia tau di akhir kalimat dia teriak "aaaa"

els itu cengeng. apa yg ga sesuai apa yg dia mau dia nangis. apa2 dia nangis. allen? kejeduk tembok aja dia cuma elus kepalanya trus bilang "eh" dicakar kknya sampai berdarah aja dia masih ketawa2..

dan lain2...

dulu pas allen lahir, sy melakukan cara yg sama dengan waktu berhadapan dengan els dulu.. yg akhirnya malah membuat sy bingung.. karna hasilnya malah amburadul. beda kepribadian harusnya beda perlakuan. sy seperti berhadapan dengan seseorang yg baru lagi, belajar mengenal seseorang yg sama sekali baru.. berusaha mengerti lagi allen itu seperti apa..ya iyalah ya.. mereka kan bukan anak yg sama.

gimana rasanya punya anak 2? 
berantem? dari bayi juga udah berantem... kodratnya tiap sibling kali ya.. dulu sya sama adik juga berantem heboh. sampe pegang sapu masing2 siap adu pukul. mudah2an els dan allen ga sampe gitu lah... dulu sy tiap hari berantem memperebutkan pembelaan mama. siapa yg akan dibela. biasa sih adik sy yg dibela. dengan alasan masih kecil. dan tanpa sadar, pola asuh sy akan sama seperti bagaimana sy diasuh oleh kedua orang tua sy. sy dibesarkan oleh papa yg pemarah. dulu jaman sya. puji Tuhan sekarang udah ga pemarah sejak adik terkecil lahir. yg ga segan pake rotan didik anaknya. itu hal yg umum rasanya dulu. sy sekarang ga pake rotan,, oh tidak jangan sampai... tapi rasanya akhir2 ini agak pemarah iya. sebenernya pengen banget didik anak ala ala ayah edi, yg kalau anak tantrum itu dibilang baik2. fokus kepada apa yg anak rasakan, anak butuhkan. tapii yaaaa susaaahhhh... kadang inget sih kalau lagi sadar. tapi kalau udah pulang kerja, cape, panas, ditolak responden, pulang anak bikin ulah, nangis jerit2 tapi ditanya mau apa ga mau jawab hanya menangis gogorowokan, dan tiba2 adiknya dijadikan pelampiasan emosinya, itu lumayan bikin tensi naik dan dada berdebar2 nahan emosi. dan akhirnya bentakan itu keluar. padahal.. katanya anak itu ga boleh dibentak. GA BOLEH. 

dan semakin sya berusaha tidak menjadi seperti papa saya, semakin sya menjadi seperti dia... ha! sound familiar?
sampai pada akhirnya lupa kenapa, elora kena pukul. tidak sya ga pukul pake rotan, sya pukul tangan. tapi rasanya bekasnya lama ilang. :(
dia menangis, sy menangis. "ada apa sih dengan sy??" sampai suatu ketika papa sy tlp.. ntah darimana beliau dengar kalau sy pukul elora "ran, jangan suka pukul eloranya. dia kan belum ngerti. kasih tau aja baik2." dan tau jawaban sya? "bapak dulu juga pukulin rani kok." jelas bukan jawaban yg bagus. itu hanya pembelaan akan apa yg sy perbuat. tapi ntah bagaimana, sejak beliau tlp, sya sudah tidak pernah pukul elora lagi. marah sih masih ya.. bukan marah sih, lebih ke menasihati dengan nada yg lembut tentu. tidak pakai bentak atau pukul. mungkin sya hanya butuh pengakuan kalau bapak itu salah mendidik dengan cara memukul. dengan beliau berkata jangan pukul elora, sya anggap bahwa beliau sadar dulu cara yg beliau terapkan itu salah. dan sya mulai berdamai dengan segala sesuatunya. sya sadar sekali, betapa luka akibat setiap kata kasar dan setiap pukulan itu selalu membekas sampai sekarang. dan saya tahu sya harus memutuskan lingkaran pola asuh itu... dengan memaafkan beliau dan memaafkan diri saya sendiri. 

sya masih harus berdamai dengan diri sendiri. setiap melihat anak2 tertidur, terutama elora. mengingat apa yg sudah pernah sya buat ke dia.. sya menyalahkan diri sendiri. kadang terpikir, nanti dia benci mamanya ga ya.. nanti dia jadi takut sama mamanya ga ya.. tapi begitu dia buka mata dia tersenyum dan bilang "sayang mama" sambil cium... rasanya sy pasti bisa menjadi lebih baik... dan saya akan selalu berusaha menjadi mama yang baik..

punya anak itu membuat kita belajar dari sudut pandang lain...pernah kita lagi nonton hi5. sya fokus liat tu orang ber5 joget2. elora malah bilang "hummm mataharina bagus tu. ada ayam juga" sya sibuk cari mana matahari dan ayam. dan ternyata matahari dan ayam itu cuma slide kedip2 dibelakang orang2 yg sedang joget itu. sya fokus dengan hal besar yg di depan sya. dan elora melihat hal kecil yg ada dibalik yg besar itu.

pernah dia buat playdoh yg dia bilang muka papa. yg sy liat cuma tumpukan playdoh ga berbentuk sama sekali. atau dia bilang gambar ikan, yg sy liat hanya urek2an warna hijau diatas kertas. dan sy belajar melihat bahwa apa yg sy lihat sekarang, meski ga berbentuk, mungkin Tuhan liat dengan sudut pandang lain. sama seperti elora melihat karyanya.

pernah suatu waktu elora masih setahun, sedang belajar meniru kata2. papanya sering sekali bilang dodol dirumah. dan akhirnya elora suatu waktu minta dimainkan permainan di tabletnya dan sya ga tau yg dia maksud dan dia bilang " bukan gitu dodol" detik itu juga kita mulai mengganti kata "dodol" dengan "sayang" setiap elora bilang dodol kita kasih tau "elora bilangnya sayang. jangan bilang dodol. bilang sayang gitu" akhirnya setelah sekian waktu elora berhasil mengganti kata dodol dengan kata sayang meski dengan penekanan nyaris teriak "bukan yg itu SAYANG!!" tapi setidaknya katanya udah bagus meski pake penekanan nadanya.. :D sejak itu setiap kata yg digunakan dirumah hrus dijaga.

anak2 peniru ulung ya.. sebagaimana kita bersikap begitulah sikap anak kita.. elora suka gemes sama allen. lagi main2 tiba2 dicakar. minta perhatian sebenernya, karena saat dia mulai mencakar adiknya semua akan teriak "eloraaaa" dan memperhatikan dia.. dia hanya mau jadi pusat perhatian. dan sya mulai lebih intens untuk mengelus elora, usap2 rambutnya, atau hanya sekedar memegang tangannya saat tidur sambil nyusuin allen, lebih sering mencium dan bilang "sayang elora" dan kesini2 elora sering mulai meniru elus rambut allen, dan bilang "sayang allen" 

mengajarkan elora saat berbuat salah harus minta maaf. ada kalanya dia tidak mau minta maaf. dan dengan keras kepala memalingkan muka. tapi kemarin allen gigit nen, sya bilang "aduh sakit allen" dan elora tiba2 bilang "ehhh dede, jangan nakal dede.. mama sakit.. minta maaf sama mama. sembuhin mamanya tu..ayo minta maaf dede.." dan elora ambil tangan allen untuk minta maaf sama sya. dan allen hanya liatin elora dengan tampang "apaan si!" :) elora sudah tau arti minta maaf... 

sya mengajar...
sya belajar...

teguran2 halus yg Tuhan sampaikan lewat kejadian2 sehari2 dengan anak2...mudah2an sy tidak mengeraskan hati untuk terus mau belajar dan selalu merendahkan diri untuk mau diajar... parenting is not easy.. but we can always learn to be a better parents.. :)

semoga kita bisa menjadi orang tua yg lebih baik lagi, parents for a strong generation. AMIN

2 komentar:

  1. Ya ampun mba, aku jadi berkaca2...waktu ku kecil dulu jg ddididik dgn cukup kasar. Jd skrg punya anak jg kalau aku lagi capek, sering ngebentak dan pernah mukul..pdhl anakku msh bayi 8 bulan. Klo mamaku ngebilangin, akunya komentar yg sama kyk mba pas ditelpon papa. . Sedihdeh...

    BalasHapus
  2. Saya juga masih belajar terus ni mba... kalau lagi kesel banget sekarang coba tarik nafas panjang terus keluar rumah dulu bentar. Baru masuk lagi..
    😊😊 proses sih ya.. ga begitu aja bisa tiba2 kita jadi ibu2 yg sabar bgt gitu. Hehehe..
    Semangat yuk ahhh... kita pasti bisa kok.. demi anak2 kita.. *hug*

    BalasHapus

Template by Rumah Es