Resign dari PNS (bagian 2)



Resign dari PNS

Salah satu tulisan saya di Blog www.emakceriwis.com yang sampai saat ini notifnya masih tang ting tung. Ntah lewat email, atau pertanyaan di komentar post. Ada kali 3x seminggu pasti adaaa aja yg nanya. Dan pertanyaannya ya itu itu bae.

Saya tidak akan bahas prosedurnya dan syarat2nya. Itu sudah pernah saya sharing ya. Di Blog juga udah pernah saya share.

Beberapa teman japri "pengen nanya tapi malu" karena ada keinginan tapi belum yakin.

So,ini 3 pertanyaan utama yang sering ditanyakan saya coba share ya..

1. Mba, saya mau resign tapi masih ragu. Apa yg buat mba yakin untuk resign?

Jadi, pertama suami saya punya pekerjaan yg mengharuskan beliau 6 hari dinas keluar kota dan hanya 1-2 hari dirumah. Dan itu harinya tidak pasti (tidak sepasti PNS yg sabtu minggu libur). Terkadang suami pulang dihari saya kerja dan berangkat dihari saya libur. Yang artinya frekuensi bertemu kami sangat sedikit. Seharian tidak bertemu dan malam saat saya pulang sudah lelah.

Hal lain adalah, saya punya keinginan menemani anak-anak sampai golden age nya yaitu sampai 2 thn. Anak pertama saya kebanyakan ditemani art dan ntahlah sudah berapa kejadian tidak mengenakkan dengan para art tersebut (paling parah ada kejadian dimana anak saya badannya biru2 lebam dan art itu tidak tahu menahu *katanya). Dan di anak kedua ini (waktu saya resign usianya belum genap 1 thn) saya tidak mau melewatkan golden agenya.

Ini sih yang paling berat. Sudahlah papanya jarang dirumah, masa sih mamanya juga ikutan jarang dirumah. Kecerdasaan anak berkembang sangat pesat di 2 thn pertamanya. Karakter anak dibentuk di 10 thn pertamanya. Rasanya tidak rela kalau pengasuhan saya berikan kepada orang lain. Bagaimanapun mereka membutuhkan orangtuanya bukan.

Dengan siapa anakmu menghabiskan waktu bersama, seperti itulah karakternya kelak.

Plus, saya anak rumahan sih jadi rasanya seharian dirumah 24 jam meski tanpa anak-anak juga betah-betah aja

Jadi kalau kamu :
- punya suami yang selalu pulang kerumah,punya waktu bersama cukup,saling membantu dirumah
- punya pengasuh anak yang baik dan telaten
- bosenan kalau dirumah sendirian
- penghasilanmu masih diperlukan untuk menambah penghasilan keluarga

Dipertimbangkan kembali untuk tidak resign. Karena seperti para tetua yang sudah melewati masa2 seperti ini "nanti juga terlewati. Ini hanya fase sementara. Sementara sampai anak2 sudah besar dan mandiri. Suatu saat pas anak2 sekolah bingung loh mau ngapain dirumah"

2. Mba, saya punya masalah yang sama..LDM dan anak juga masih kecil. Saya mau resign tapi takut menyesal. Mba nyesel ga?

Kalau sudah ada pikiran begitu tak usahlah dikau resign sayang.. kalau sudah ambil keputusan ya gak boleh menyesal. Karena suatu saat kalau beneran menyesal berat. Ibu rumah tangga rentan depresi dibanding ibu pekerja. Saya menyesal? Gak sih cuma kangen masa-masa kerja iya. Bukan kangen kerjanya. Lebih ke kangen temen ngobrolnya. Kangen bertemu orang-orangnya. Kangen dapet gajinya 😄
Tapi saya punya teman chat di WA seharian membuat kehidupan sosial saya dan tempat menyalurkan kebutuhan berbicara tetap ada meski lewat tulisan.

3. Mba, orang tuanya marah gak waktu keluar PNS?
Ohhh jelas iya! Susah payah cari uang untuk biaya kuliah sampai hutang sana sini. Lulus kuliah langsung PNS. Saya dijadikan anak kebanggaan keluarga. Di kampung sana status PNS itu masih wow. Begitu keluar tampaknya seperti mencoreng nama baik keluarga besar. Tapi saya jelaskan situasinya dan betapa sulitnya mencari pengasuh jaman now. Kondisi juga tidak memungkinkan orangtua untuk membantu mengasuh anak-anak saya. Dan ya sekarang semua sudah baik-baik saja. Saat mereka melihat bagaimana kehidupan saya sekarang, mereka juga ikut bahagia.

Nah, semoga bisa menjadi bahan pertimbangan teman-teman ya 😊

Comments

  1. Hai mbak salam kenal, saya juga barusan resign Dr PNS pusat, mbak setelah resign kegiatannya apa saja sekarang? Mbak bisa minta nomor wa? Email saya : arzhanie@ymail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah saya email ya... maaf baru liat blog lagi

      Delete
  2. Mba Rani, mau tanya, dulu saat resign pertimbangan nya apa supaya ikhlas melewatkan kesempatan untuk mendapat uang pensiun? Saya mau resign juga tapi bingung kasih pengertian ke orang tua tentang privilege uang pensiun Itu.. Orang tua mikirnya pns itu enak, bisa dapat uang pensiun setelah sudah tua renta. Mohon informasinya mba.. Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo.. bisa dibuktikan dengan perincian persiapan keuangan pensiun. Misal jelaskan ke ortu, kalau menurut mereka enak karena pensiun, maka misal mba nya janji akan menabung sejumlah sekian setiap bulan untuk persiapan pensiun.

      Delete
  3. Keren!!
    Berani mengambil keputusan dan siap dengan segala resikonya, itu yg disebut keren 👍

    Semangat 💪

    ReplyDelete
  4. Siang mbak, salam kenal. Saya tri hadi susilo. Sy sudah setahun berkeinginan utk resign dr PNS. Tpi selalu terhandat. Bisa kah sy meminta saran dr mbak via telfon?. Mohon izin, berikut email sy, ths141414@gmail.com tks🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh email saya dulu ke teresiarani@gmail.com ya.. salam kenal

      Delete
  5. Hai mba rani salam kenal..saya jg skrg lg dalam proses resign pns..saya kerja kurang lebih 10th mba..oiya saya ada baca mba rani ada bayar ganti rugi gitu..itu apa krna mba rani kuliah beasiswa kah? Atau bagaimana?soalnya saya kuliah biaya sendiri,lulus kuliah ikut tes pns dan lulus..semoga mba rani berkenan menjawab pertanyaan dari saya..terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga ingin menanyakan hal ganti rugi, bisa dijelaskan kembali ga ya...apakah setelah memberikan surat resign masih tetap bekerja sampai sk pemberhentian keluar ?

      Delete
    2. Saya juga menunggu jawaban ini ya Mbaakk 🙏

      Delete
    3. Mohon izin Mbak Rani kiranya berkenan menjawab perihal bayar ganti rugi ini, saya juga menanti

      Delete
    4. Halo maafkan ya kalau baru bisa menjawab. Iya betul ganti rugi karena biaya kuliah beasiswa. Dan memang sebelum kuliah, ada perjanjian bahwa jika berhenti kerja sebelum ikatan dinas selesai akan terkena ganti rugi. Jadi semua kembali ke perjanjian atau kontrak masing2 saat masuk PNS. Tidak semua terkena ganti rugi. Semoga menjawab pertanyaannya ya

      Delete
  6. Sy jg merasa jenuh n tekanan pikiran n batin.... Bru satu th CPNS. Karena kerja jadi IT.. soalnya ilmu IT kurang banget. Jd maju salah mundur salah

    ReplyDelete
  7. Halo Mbak, saya juga pegawai instansi berlogo biru-ijo-oren nih, mau nanya dong...
    Setelah kita ngajukan surat pengunduran diri, kan belum tentu langsung disetujui tuh. Diforward dulu ke prov, ke pusat, dan keputusannya belum tentu diizinkan resign. Nah, kalau terjadi seperti itu, katakanlah kita udah mantep mau resign tapi gak jago berargumen sehingga alasan kita dianggap kurang kuat lalu ditolak, apa yg terjadi ya kalau kita pergi gitu aja? Atau sengaja bolos biar dipecat (asumsinya ikatan dinas udah kelar dan mau buka usaha sendiri, gak peduli sama track record), apakah ada sanksi hukumnya atau masalah lain?
    Teri.a kasih Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa bisa dikatakan begitu sih. Case teman saya ditolak surat resignnya. Pada akhirnya dia kembali bekerja namun meminta pindah bagian. Kalau misal tidak masuk kerja, jatuhnya akan kena sanksi berat setelah 45 hari. Bertahap ya. Sanksi ringan, sedang, baru berat. Kalau begitu bisa dikeluarkan. Di SK akan tertulis dikeluarkan dengan tidak hormat. Itu aja.

      Delete
    2. Alhamdulillah, kalo gak ada sanksi pidana atau semacamnya... Soalnya dgn jumlah pegawai yg sangat terbatas dan beban kerja yg nambah terus tiap tahun, kelihatannya gak mudah kalau mau resign gitu aja....
      Terima kasih banyak Mbak...

      Delete
  8. Hai mbak rani, entah bagaimana tiba-tiba menemukan blog mu, dan rasanya pengen ku ajak tos, hahaha, saya juga "drop-out"an instansi pusat yang bisa meloloskan diri dengan "kisah manis" di surat pengunduran diri, dan saya resign bukan semata2 alasan mulia untuk stay at home sebagaimana hitam di atas putih selembar surat (yg di pusat tau lah dunianya seperti apa). Anyway, mari semangat dengan hidup baru, be happy with our own decision, salut buat mbak rani 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal yaaa... sukses selalu dan doa yang sama untukmu jugaaa

      Delete
  9. Haii.....mbk raniiii sy bersyukr bisa nemu blog ini baru tahu sy kalo Pns itu bisa resign sy kira gk bisa dan byk jg yg berkomentar sesuai dgn pikiran dan hati ini sy dan membacanya pun jadi termotivasi heehe...

    ReplyDelete
  10. Halo mba rani, sy juga dari instansi yg sama, pengen ngajuin resign karena udah ngajuin pindah 2 kali gk dikasi2, emang gk jelas aturan mutasi pegawai instansi ini, sy udah mau 5 th kerja sebulan lg, LDM sama istri udah hampir 3 th, org tua sakit2an jg ttp gk dikasi pindah, giliran yg baru kerja 2 th nikah baru setahun udah pindah aja, ini buat sy depresi udah mau gila rasanya, semoga usulan resign sy diaetujuin, udah gk semangat kerja sama sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sy merasakan yg sama sdh 6 bulan proses mutasi Sy yg mbulet aye malah di daerah asal. Padahal alasan sy mengikuti suami yg bertugas di provinsi lain.

      Delete
    2. Mas fahmi, mohon informasi utk masalah mutasi ini mba. Mohom minta no wa, email saya abdullatifndut@gmail.com

      Delete
  11. Hai mbak,,, salam kenal..
    Ini aq sudah ngajuin resign dan infonya suratnya udah sampe pusat.. dulu dari pusat masih lama gak ya mbak keluar SK nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo kak intan, salam kenal. Bantu jawab ya. Kebetulan suami baru resign jg desember 2020 kmren. Berkas dah lengkap dan masuk ke pusat. Sk pemberhentian baru keluar 3hr yang lalu. Jd kl diitung kurleb 9bln baru kluar kalo di daerahku. Tp kurang tau ya kl daerah lain sama atw gak nya😊

      Delete
  12. Hai mba, salam kenal ... Saya juga lagi ancang2 mau resign mba, barusan melahirkan anak ketiga, dan memang sudah bertekad pengen resign sejak anak kedua karna saya merasa memang keluarga jadi ngga keurus, bagi tips nya dong mba, gimana cara ngomong ke atasan klo utk alasan keluarga., bisa minta nomor wa nya ngga mba? ini email saya julita6787@gmail.com
    makasih banyak mba, sukses selalu yahh

    ReplyDelete
  13. MB, syaa juga udah mengajukan resign, dari Januari kemarin, kira2, lama gak keluar sk berhenti, dan sebelum sk keluar saya udah gak kerja lagi,,saya mau tanya untuk Taspen, saya udah kerja kurang lebih 10 tahun, iringan uang taspennya, gimana kira2 ya MB, hihi ,terimakasih mb

    ReplyDelete
  14. mari gabung untuk berbagi dan curhat��

    https://t.me/joinchat/U0DrPR2KrCb1P4Wbc9Dyxg

    ReplyDelete

Post a Comment

Postingan terpopuler

Mesin Jahit Portable Mini S2 bermasalah? Perbaiki sendiri yuk

Resign dari PNS

[Review] Laneige Water Bank series ~ Trial Kit