Rabu, 31 Mei 2017

This too shall pass. Stand Still



Kalau di kehidupan ini ada tombol "Pause" mungkin saya yang bakal sering tekan tombol itu.
Pernah ga sih kamu ada dalam satu kondisi dimana kamu merasa di titik penghabisan. Sudah mentok. Gelap. Ga ada jalan keluar. Sama kayak cinta laura waktu lagi kehujanan, becek, ga ada ojek tapii lebih rumit lagi. Pikiranmu sudah mumet gak bisa mikir yang bahkan menangis pun sudah gak bisa karena air matanya sudah kering (yg jelas ini tidak mungkin kecuali kamu dehidrasi).
Saya sering. Apalagi kalau lagi PMS.

Ntah memang pikiran saya yg kadang suka terlalu lebay dalam menghadapi masalah, atau karena meski sedikit tapi ada bagian melankolis dalam bawaan karakter. Dan sebagai wanita, saya sering juga bertindak tidak profesional dengan membawa emosi dan perasaan ke dalam pekerjaan. Pekerjaan saya cuma ibu rumah tangga sih,tapi tetep aja ngaruh, misal saat anak2 lagi GTM dalam kondisi biasa dan dalam kondisi lagi PMS itu reaksi saya jelas berbeda.
seringnya saya merasa jenuh atau cape dan berasa pengen teriak "Tuhan bisa gak pause sebentar. Tampaknya aku perlu istirahat." Berharap tiba-tiba semua menjadi freeze gak bergerak dan saya cengengesan melihat semua diam tak bergerak sambil nyeruput minum kopi. Tapi wuzz.. saya menyadari hidup saya harus tetap berjalan dan menghadapi rutinitas yang sama, dan saya cuma bisa menghela nafas panjang melihat kesemrawutan dan berusaha menata serpihan-serpihannya agar (setidaknya) bisa agak beres sedikit.
Ntah berapa kali saya ingin menyerah.. bahkan saya pernah berpikir besok hari kiamat saja biar saya tidak usah menghadapi hari esok. Atau lebih ekstrim lagi, minta Tuhan bawa saya pulang. Ya semacam itulah. Percayalah itu terkadang hanya luapan emosi. Karena saat otak kiri sudah berfungsi kembali dan mulai berpikir rasional rasanya saya juga gak rela soalnya urusan di dunia masih banyak yang belom selesai.
tapi.. kalau saya mengingat kejadian2 di waktu yang lalu, saat saya ingin menyerah itu, saat sudah berlalu dan sekarang kalau saya lihat kebelakang saya bisa tertawa dan berkata "konyol banget sih gue waktu itu. Gitu doang kok sampe segitunya" mungkin mirip perasaan pas lagi patah hati jaman cinta monyet. Kalau dulu ngerasanya kayak dunia mau kiamat tapi sekarang kalau diinget "yaelah.. gitu doang padahal ya. Lebay banget gue" (analogi macam apa ini?!)
Dan dari dulu ada satu kalimat yang selalu menjadi penyemangat saya.
"This too shall pass. Stand still."
Hey ini akan berlalu juga kok. Tetaplah bertahan.

Ketika sedang hamil muda, morning sick parah, lapar makan gak selera. Sekalinya ada yang masuk kok ya keluar lagi. Nyium bau-bauan gak bisa, tiap sikat gigi juga sengsara, bawaan hormon baper. Bed rest 3 bulan karena pendarahan.
This too shall pass. Stand still.

Pas sudah hamil besar, tantangannya bukan cuma nahan mabok, tapi nahan sakit pinggang, sakit punggung, kaki bengkak, heat burn,susah tidur, susah duduk, semua posisi tampak salah. pengennya cepat-cepat lahiran. 
This too shall pass. Stand still.

Pas lahiran, tantangan menyusui dan 2 bulan pertama sehabis melahirkan itu menguras emosi jiwa. Cape, darah tinggi, kurang tidur, sakit kepala. Tergoda susu formula saja biar gak ribet mompa perah. pengennya bayinya cepat-cepat besar.
This too shall pass. Stand still.

Masuk MPASI, anak GTM, tiap makan sudah kayak orang berantem, makanan berceceran dan berlomba-lomba antara dibersihin duluan atau semut yang beresin. Stres dengan timbangan yg gak naik-naik. Kurva yang dibawah garis hijau terus. Masak sudah kayak chef tapi tetap dilepehin.
This too shall pass. Stand still.

Ngajarin toilet training dengan bau ompol dimana mana. Cucian baju yang tiba-tiba bertambah 2x lipat. Lantai yang jadi berkali-kali harus dibersihkan, selimut dan sprei yang jadi hampir setiap hari dicuci.
This too shall pass. Stand still.

Bangun paling pagi, tidur paling malam tapi rumah masih tetap berantakan dan pekerjaan belom selesai juga padahal pinggang udah encok. 
This too shall pass. Stand still.

Mungkin permasalahanmu tidak sama dengan saya. Yaeyalah gak semua ibu rumah tangga 😄 tapi Ingatlah bahwa apapun yang terjadi saat ini bukanlah tujuan akhir. Ini hanyalah perjalanan. Meski berat dan sekeras batu, tapi tetap pasti akan berlalu. Percayalah. 
Just hang in there a little bit more and dont worry too much.
Dari yang sedang berusaha menyemangati diri sendiri (lagi)
Ps : saat anak bungsu jadi kembar siam sama mamanya ga mau lepas, dan kakak2nya siap membantu cuci piring dan pel disitu mama langsung happy happy happy banget

9 komentar:

  1. yupz butuh perjuangan ya agar ibu rumah tangga bisa tetap waras di segala kondisi.

    BalasHapus
  2. tetep semangat mba aku merasakan banget aku jg penh dlm posisi mba bahkan prnh diblg aku ga bahagia uda nikah y asalam org lain cmn bisa komen tnp ksi bantuan dan memang yg bisa bantu diri kita untuk ubah semua y diri kita sendiri gitu si klo aku mb 😁 dinikmati y mba

    BalasHapus
  3. Saluuut banget ama semua ibu RT yg ttp bisa sabar dan berhasil ngerjain semua kerjaan rumah, apalagi kalo ga pake ART.. Gosh, aku jujurnya ga kuat mba.. Makanya lbh milih kantoran.. Krn itu aku kagum ama ibu2 yg ttp bisa bertahan .. Kerjaan kalian jauuuh lbh pantas dihargai :)

    BalasHapus
  4. Aku pun IRT, i feel you mbak. Tapi ya sudahlah, ga usah jadi IRT yg sempurna yg segala macem bisa dipegang, apa adanya aja. Hahahasemangattt

    BalasHapus
  5. Kerempongan karena anak2 masih kecil, I feel you, Mbak.
    Percayalah, itu akan cepat berlalu. Tau2 anak-anak udah pada gede. :)

    BalasHapus
  6. Semangaaaat ya mba.. Nanti kalo anak2 udah gede mungkin kita bakal kangen sama kerempongan itu.. Aku selalu salut bgt sama ibu rumah tangga.. :) Hihi andai yah ada tombol pause aku pun pingin, tapi nyeruput cokelat anget pas malem semua udah pada tidur jg me time bgt buat aku mba.. :)

    BalasHapus
  7. Tapi yang tak kalah penting. Dibalik repotnya emak2, jangan lupa bersyukur mak. Hehe. Biar gak baper terus.

    BalasHapus
  8. Aku malah senang tuh liat anak-anaknya mba rajin banget bantu emaknya. Hihiihii. Semangat ya mba. InsyaAllah bisa dilalui dengan baik :)

    BalasHapus
  9. Pelukkkkkk bunda. Perasaan kita samaaaa bundaaaa. Sepertinya juga begitu dengan IRT yang lain. Tenang bunda nggak sendiri. Saya juga klo lagi lelah tenaga n emosinya. Berusaha lagi untuk menyemangati diri sendiri 😂😂😂

    BalasHapus

Template by Rumah Es