Selasa, 25 April 2017

[Masih tentang] Pembantu rumah tangga



Setelah menulis tentang kisah 14 PRT saya disini (klik untuk membacanya), apakah setelah itu drama PRT sudah berakhir? BELUUUMMM!!!

PRT oh PRT kisahmu akan selalu saja menjadi bahan pembicaraan ter-hot

baiklah.. pertama ini bukan tips mencari PRT, kedua ini bukan tips menghadapi PRT, saya cuma mau bilang ini kisah para PRT saya kelanjutan dari 14 cerita sebelumnya. Kenapa saya tulis? saya pengen kasih tau PRT itu ada banyak loh jenisnya. kamu udah mengenal semua tipenya belom? hahaha.. Saya cuma pengen curhat sih.. kali aja ada mommy mau kasih tips cara mencari PRT yg langgeng gitu. Meski itu mah cocok-cocokan yah. Katanya kayak jodoh. prettt.. jodohkuuu maunya kuu dirimuu..

Oke jadi ceritanya dimulai lebaran tahun lalu, 2015. PRT ke-14 (Hampir setahun kerja) tu janji mau balik kan yang ternyata katanya mau nikah (tapi bohong) dan malah terima pekerjaan dengan gaji lebih besar (kurang gajinya?? ngomong napeee), akhirnya saya ambil di calo. Kenapa di calo? adminnya setengah dari admin yayasan,cin.. di yayasan adminnya bisa sampai 2jt. di calo setengahnya alias sejuta (tetep aja gede huhuhu). Berasa beli apaan ga sih admin segitu.

PRT ke-15 (1 thn) pertama datang juteknya ampuunn.. pas denger anak saya ketawa ngakak respon dia tau gimana? "dih ketawanya biasa aja kaliii" dan anak saya langsung diem ga jadi ketawa. saya denger dia ngomong gitu ke anak saya, langsung negur "kamu kasar banget sih" dan ternyata lama-lama sih dia bisa belajar ngomong lembut. Kerjaannya ceroboh, ga terlalu bersih tapi masih bisa diterima. Yang paling penting dia tahan banting sih kalau dikasih tau dan diajarin (baca : dicerewetin). Paling sering saya bawa jalan-jalan keluar kota. Bertahan 1 tahun sampe lebaran berikutnya thn 2016. Dia pulang rencana katanya mau balik tapi aku tertipu janji palsu. Gak tau kenapa gak jadi balik, padahal bajunya semua masih dirumah. Sayang sekali padahal ilmu perumahan (masak, bersih-bersih yg benar, mencuci piring yang baik) semua sudah saya turunkan ke dia dan dia sudah lulus. Tuh kan udah pinter aja malah pergi.

Setelah itu sempat 2 bulan saya gak pakai pembantu. Bisa loh saya gak pakai pembantu hahaha.. cuma emang badan rontok banget. Ini 2 bulan karena nunggu kejelasan si PRT balik apa gak. Memasuki bulan ketiga saya sudah mau melahirkan dan anak saya juga baru mau masuk sekolah. Jadi ambil lagi di calo.

PRT ke-16 (sehari) Ini calo emang dari awal udah ga jelas. Katanya ada anak umur 16 thn mau kerja dan saya minta antar kerumah. Begitu sampai rumah (dia diantar ojek) dia cuma diem doang. Saya suruh sapu rumah, dan dia nanya sapu dimana (which is ada didepan mata dia beserta seroknya), dan pas dia nyapu itu kotoran disimpen dipojokan. Helloooo... dia bilang ga tau emang harus diapain? inhale..exhale.. saya ajarin cara pakai serok. saya minta dia untuk bersihkan kamar mandinya dia (kamar mandi PRT ada sendiri) dia bilang ga tau cara bersihin kamar mandi jadi gak usah aja kan dia yg pake juga katanya. Inhale... exhale.. Saya minta siram tanaman, dia bilang ga bisa buka kran. astagaaaaa.. itu kran biasa yg diputer loh. keran biasa! saya tanya kamu dirumah masa ga punya kran sih. plis deh.. rumah mana yg ga punya kran. emang ditutup pake apaan airnya. sumpel kaos kaki?? dia cuma diem ga mau jawab. saya tanya kelahiran berapa. ternyata dia baru umur 12 thn. OMG! saya pulangin hari itu juga. saya lagi cape ngajarin orang begitu abis kayaknya kebangetan banget kalaupun diajarin pasti lemot. dan calo ga bisa jemput. katanya besok aja. keesokan harinya disuruh antar di suatu tempat gitu karena dia mau pergi (yg ternyata bohong). Ini calonya juga kayaknya ga bener. Begitu sampai ditempat janjian, dia nawarin orang lain pengganti, tapi begitu liat mukanya aja saya tau ini masih bocah banget. saya tanya bener usianya masih 12 thn juga. astagaa.. akhirnya saya ngomel minta uang admin balik tapi calonya cuma mau balikin setengah. RUGI banget ngasih admin setengah cuma untuk anak yg gak bisa kerja dan hanya setengah hari dirumah.

PRT ke-17 (seminggu) saya ambil dari calo yang lain. Ini PRT dengan muka termulus yang pernah saya punya. Kulitnya putih bersih (keliatan hasil perawatan dokter), dengan alis disulam. Usianya 17 thn. Saya punya kebiasaan cek barang PRT sih pas dia keluar, bukan apa-apa pengen liat aja mereka sebenernya gimana kan keliatan dari barang-barangnya. Ternyata bedaknya pake The Body Shop, dia punya make up komplit merk revlon, wardah, maybelline, sariayu dll.. well,well,well... mudah-mudahan baik sih, pengalaman tipe begini suka agak "gatel". Seminggu minta berhenti. saya tanya kenapa, dia bilang mamanya sakit barusan adiknya tlp. Saya langsung minta hp nya saya tanya no tlp adiknya saya mau tanya keadaan ibunya. Dia gelagapan bilang ga apal nomer adiknya. saya suruh cari di kontak dia bilang lupa nulis namanya siapa. Oke saya cek panggilan masuk terakhir. Per hari itu cuma ada 1 panggilan masuk, ternyata pacarnya. artinya dia bohong. adiknya ga tlp. Sekalian aja saya cek sms2nya dan ternyata dia sms dengan majikan lamanya yang minta dia balik. dan ada sms dari pacarnya yang bilang "aku kangen tidur bareng kamu sayang" OOWWW... sudahlah ngapain dipertahankan biarlah dia pergi. meski akhirnya dia nangis-nangis karena ketahuan berbohong. Dia pergi gak pamit. main jalan keluar dan pergi. Begitu saja.

PRT ke-18 (2 hari) saya ambil dari kenalan teman dan kasih uang transport dari kampung saja katanya. Mantan TKW, sudah berumur 28 thn. Setelah 2 hari dia minta berhenti katanya ga sanggup kalau suapin anak-anak. Anak-anak kalau makan emang sejam sih. Kalau dasarnya gak suka anak-anak ya mesti ga betah.

PRT ke-19 (10 hari) umur 17 thn, anaknya baik dan sopan. Ramah sama anak-anak keliatan langsung ngopenin. kerja juga oke. Gak ada masalah, gak ada keluhan, sama sekali tidak pernah kena tegur atau apapun, saya puas dengan kerja dia. Kebetulan saya sudah mau melahirkan, dia yg jaga anak-anak dirumah bareng sama mama saya. Begitu malamnya saya pulang melahirkan dari rumah sakit, dia masih baik-baik saja. Tapiiiiii begitu saya bangun esok paginya dia sudah raib. Kabur dini hari. Bilang sama satpam komplek dia disuruh ke RS antar pakaian dan satpam juga gak ngeh kalau saya sudah pulang dari RS malamnya. Dia dirumah hanya 10 hari saja. Raib. PERGI begitu saja tanpa alasan yg jelas. Persis begitu saya pulang dari RS Habis melahirkan.

PRT ke-20 (1 hari) umur 17 thn ditawarin oleh teman katanya ini temannya dari kampung sedang merantau kesini. Begitu sampai dia langsung bilang mau kerja bareng pacarnya. CATET ya! PACARNYA! dia mau pacarnya juga kerja dirumah sebagai tukang kebun (helooo emang saya punya kebun??) atau sebagai bantu-bantu dirumah (bantu apaan??!) dan akhirnya dia kekeuh mau kerja kalau ada pacarnya doang. Saya gak mau. dia bilang kepala pusing. gak mau makan. minta pacarnya dateng. Haduuhhhh.. sudah tidak udah kerja. Pergilah kau.

PRT ke-21 (4 bulan) Ini ngambil dari calo lagi. di hari pertama saya bawa ke RS nemenin thal mau dirawat, sukses menghilang karena dia bengong ga ngikutin saya. Setelah sejam muterin RS nyari dia, baru ketemu (saya belom punya nomer HP nya). Agak budeg, saya minta minum 2 gelas, dia bawa nasi 2 piring, saya suruh apa, dia bikin apa. PELUPA parah. tiap saya suruh pasti salah. Saya tulispun dia masih salah baca. Ngaku lulusan SMA tapi saya tanya penjumlahan sederhana dia gak bisa. Saya tanya jam dia bingung.  Agak berani, kalau ditegur melawan, sampe saya pernah dilempar pakai lap sambil dianya melototin saya. Kerjanya ngawur tapi saya tahan-tahanin karena anak saya baru sekolah dan perlu yg menemani ke sekolah, kondisi saya pasca SC juga jadi sungguh repot kalau tidak ada yang bantu. Lama-lama kerjanya makin ngawur. Emosi jiwa tiap hari liat kerjaan dia. Suka banget berbohong juga. Akhirnya saya berhentikan, dia tidak terima, dia takut sama bapaknya kalau pulang ke kampung. Dan dia mau minum porstex. OKE dia sakit jiwa kayaknya. FIX pulang dan saya suruh dia tandatangan surat bahwa setelah dia keluar dari rumah saya tidak bertanggung jawab sama skali atas dirinya. Serem kaaannn..

PRT ke-22 (4 hari) ini ABG centil umur 17 thn. Gak bisa bangun pagi. Bangun selalu pas saya turun kebawah (sekitar jam 7), gak bisa kerja dan lambat (karena ga biasa kerja katanya), ga bisa nyuci baju jadi minta nyuci bajunya sendiri dicuci dimesin cuci, hobi tidur dan dandan. itu pun bertahan 4 hari karena sambil nunggu ada pengganti.

PRT ke 23 (2 hari) Sudah berumur 28 thn. dengan harapan lebih dewasa dan lebih bisa bekerja, ternyata salah besar. di hari pertama saya minta tolong beli beras keluar, pulang-pulang beras ga dibawa tapi dia bawa plastik dari indomaret katanya "saya perlu handbody bu jadi saya beli dulu. pas mau beli beras gak cukup" grr.. padahal kalau bilang dari awal kan bisa saya siapin uangnya. malamnya ngotot minta beli bedak keluar. saya bilang besok saja saya belikan, ngotot mau malam itu juga katanya HARUS pake bedak kalau tidur. Yasudah saya ijinkan. Paginya rumah bau asap rokok. tapi dia gak ngaku. Saya menemukan korek api gas dia sembunyikan di tangannya. saya diam saja. sorenya kembali ada bau rokok. dan waktu nyuapin anak saya, dia bilang "tu mama bilang apa tu didengerin. kalau ga mau denger nanti kupingnya dipotong loh dijadiin sop" oke fix. saya keluarkan dia langsung. Ternyata suaminya pergi ninggalin dia bersama selingkuhannya. tapi itu suami keduanya. yasudah emang ga bener.

PRT ke-24 (10 hari ) Ini dapet dari online. teman saya pernah posting mencari prt di web online dan prt ini hubungi teman saya tapi teman saya udah ada prt jadi nawarin ke saya. Begitu datang kesan pertama baik, ramah, keliatannya sama anak-anak juga baik, kerja selama 1 hari minta pinjem uang 1jt katanya ibunya stroke. saya minta bicara dengan keluarganya di kampung, dia hubungkan via tlp, katanya ibunya ada dirumah sedang istirahat tadi baru pulang. Sebenernya saya juga ga yakin sih ibunya betul sakit atau gak, cuma okelah saya kasih pinjem tapi hanya 500rb. dengan jaminan ktp dia saya tahan. kerjanya lumayan, tidak ada kesan lain, hanya sesekali dia muntah katanya masuk angin. Begitu 10 hari kerja, dia minta berhenti dengan alasan mau merawat ibunya yg sedang sakit. Dia bilang sudah pas kan bu gaji saya dengan hutang saya. Setelah beberapa lama dia keluar muncul notif di fb suggest friendnya foto dia. saya iseng cek tampaknya dia sedang hamil diluar nikah. pantesan sering muntah kemaren. hmmm..

PRT ke-25 (2 hari) ini ambil dari calo lagi. Usia 25 thn, begitu datang suaranya nyaring. Pendengaran kurang, daya tangkap lemah. Saya bicara sepelan mungkin, dia selalu minta ulang. Ternyata gak bisa baca tulis, terlebih gak bisa liat jam. Ini bakal susah karena anak saya itu ke sekolah pakai grab dan setidaknya prt harus bisa liat jam untuk liat jam berapa anak saya pulang dan bisa pakai tlp setidaknya sms. Nanti grab hubunginya gimana. saya berhubungan dengan dia gimana. Sudahlah diajarin juga gak nangkep.

PRT ke-26 (1.5 bulan) Ini pengganti dari calo yg sebelumnya. Usia 17 thn. Pasif sekali orangnya dan anak-anak kurang cocok sama dia. Dia minta waktu istirahat jam 11 siang sampe jam 4 sore karena dia sudah terbiasa tidur siang pada jam itu. Saya tidak bisa kasih waktu selama itu. Akhirnya dia bertahan 1.5 bulan dan minta berhenti karena kurang jam tidur. alasan yg dibuat2. saya gak yakin juga sih ada majikan yg kasih waktu tidur siang selama itu hahahaa.. ada ya?

Widiihhhh panjang bok... sekarang saya lagi gak ada PRT. Gak galau. Saya move on cepet kok. Yg galau malah suami karena kawatir sama istrinya. Saya gak galau cuma badan saya rontok. Kaki saya pengkor dan pinggang saya cenut-cenut. HAHAHAHAHAHA

Gak tau deh sampe kapan ceritanya berlanjut, ntar bisa dapet rekor muri ga sih gue?
"Pengalaman dengan PRT terbanyak"

Tau gak responnya kebanyakan tuh gini
"Kamu aja kali standarnya ketinggian"
"makanya jangan terlalu bawel sama pembantu kan jadi pada gak betah" -- situ baca ga sih kebanyakan saya yg pecat atau mereka minta berhenti?

Menurutmu yg kayak gini ini pada layak gak sih dipertahanin? Udah tau gak cocok kok ya dipaksa? Jodoh gak akan kemana, jangan memaksakan yang ada hanya demi eksistensi bahwa dia "ada"

PRT ke-27.. datanglahhh.. datanglah... saya masih sanggup kok ngadepin 100 PRT dengan 1000 keunikan sifatnya huahahahahaha (cross finger)

10 komentar:

  1. hahahaha... lucu banget sih prtnya ajaib, saya malah galau kalau mau pakai prt hiks.

    BalasHapus
  2. ya ampunnn ada yg lebih parah dari gue. sabar mbak sabarrr ya. pukpuk i feel you! jangan pernah menyerah karena sapa tau setelah dapaf yanv kesekian nanti bisa cocok

    BalasHapus
  3. Wah panjang banget ya mbak daftar prt nya..bisa dibikin buku tuh. He

    BalasHapus
  4. drma prt juga pernah singgah di rumahku, aku sempat diejek sama adikku dikiarin aku judes sama art shg banayk yg gak betah, setelah dia berumah tangga dia merasaakn bgmn artnya, hiii. akhirnya aku bisa bebas srt, setelah anak2 SD aku mmephk pembantu, bahagianya, anak2 sdh bisa sendiri

    BalasHapus
  5. Ya ampuuun mbaaa.. :O. Baca ini sumpah aku jd sayaaaaaaang bgt ama ART dan babysitterku. Jd pgn naikin gaji mereka dan ajak mereka lbh srg jalan supaya betah di aku :D. Alhamdulillah aku blm prnh dpt art yg segila itu sih :(.. Pernah dulu sebelum dpt yg ini, rada aneh2 tapi aku lgs kluarin..

    BalasHapus
  6. Waaaah, banyak banget. Aneh-aneh pula ceritanya ya. Kalau aku mungkin udah nyerah dah gak pake pembantu. hihi

    BalasHapus
  7. Banyak bangeeeet... macam2 karakter ya, mbak. Cocok2an emang ya sama ART ini.

    BalasHapus
  8. Ngerihhh sekalii spesifikasi semua PRT-nya, meskipun saya pernah jadi PRT dulu (alasan saya baca artikel ini hahaha) tapi gak nyangka, ternyata PRT bisa kayak gitu. Meskipun kita ikut orang, tetep sopan santun harus dijaga, mungkin diotak mereka sudah kedoktrin, kalo majikannya di beraniin, dia gak bisa macem macem sama kita alias gak nganggep remeh. Cuma ya itu sih, cocok cocokan :D, saya dulu kerja diorang bisa sampe 5 tahun+, something pokoknya, sampe saya pinter ngeblog hahaa.. semangat cari lagi, semoga nemu yang jujur, baik dan saling mengerti ;)

    BalasHapus
  9. Sama kondisinya dengan istriku nih. Aku sampe lupa udh prt yg keberapa. Total udh 20 juta lebih tahun ini habis untuk biaya administrasi yayasan. Entah dikerjain yayasan atau gimana. Kalo dibilang kita sebagai majikan yg bermasalah, Mbak yg 1 lagi betah aja udh bertahun-tahun. Aku pakai 2 prt, yg 1 udh jalan 4 tahun. Nah, yg 1 lagi nih Datang dan pergi hitungan Hari.

    BalasHapus

Template by Rumah Es