Jumat, 17 Februari 2017

[Review] Makanan cepat saji "Chef Cuisine" dari Indofood


kurang satu rasa : Semur daging

Dulu jamannya masih punya anak satu, acara memasak itu masih sesuatu yang bisa banget untuk dikerjakan. Sekarang begitu anak saya sudah mencapai jumlah tiga, rasanya acara memasak itu dikerjakan sebisanya aja 😂 Waktu saya sudah habis mengurus rumah dan anak-anak, kadang kalau lagi capeee banget pengennya makanan itu udah siap tinggal hap gitu. Pengen dimasakin, karena sesungguhnya hal yang paling bikin berat dalam acara masak-memasak itu adalah menyiapkan bahan dan cuci piringnya 😁😁😁

Sekarang sudah banyak makanan siap saji dan mudah banget untuk dapet makanan siap saji tanpa harus keluar rumah. Frozen food yang siap tinggal goreng dan panaskan, atau Catering harian, atau yang lebih populer lagi Go-Food. Bener deh Go-Food itu menggoda banget, ada promo free ongkir lah, ada promo Free buy one get one. Liat foto menu makanan di aplikasinya aja udah bisa buat cuci mata, liur mengalir dan perut krucuk-krucuk. Kita bisa akses makanan-makanan yang enak tanpa harus keluar rumah jauh dan gak pake antri. Tinggal duduk manis dan makanan datang.

Akhir-akhir ini karena saya masih setengah-setengah masaknya, kadang masal, lebih sering beli, hehe jadi saya sering stok frozen food yang siap olah dengan mudah. Istilahnya yang tinggal cemplung cemplung goreng dan panasin. Jadi waktu ada promo kemaren produk baru dari Indofood namanya "Chef Cuisine" dari harga 22.500 menjadi 9900 saja, saya langsung beli semua jenis rasanya.

Rasanya sendiri sebenernya ada 4 yaitu Rendang daging, Semur daging, Opor dan Kari Ayam. Packagingnya tebal, dibelakang ada komposisi bahan bisa dilihat disini :


Pertama saya agak under estimated sama produk ini. Begitu baca dibelakang ada tulisan Penguat rasa. Ini nih yang biasanya selalu saya hindari. Beberapa kali beli bumbu jadi begitu rasanya kok micin banget ya. Jadi begitu liat komposisi langsung mikir wah jangan-jangan rasanya micin banget. Saya agak eneg kalau masakan terlalu gurih begitu. Oh iya ini komposisi rasa Kari ayam. Sedangkan yang akan saya buka ini semur daging.

Ini satu porsi

Begitu dibuka, ternyata isinya memang sengaja dibuat untuk 1 porsi orang dewasa. Kalau untuk porsi anak-anak mungkin bisa dibagi dua. Untuk semur ayam, isinya ada daging dan kentang. Porsi kentangnya lebih dominan, bisa dimaklumi lah dengan harga segitu berharap daging banyak ya gak bisa juga ya. tapi porsinya pas untuk sekali makan. Kuahnya tidak melimpah tapi pas. Sepertinya emang udah ditakar gitu ya ukurannya emang buat sekali makan orang dewasa.

Begitu dibuka sebenarnya bisa langsung dimakan, hanya kalau mau lebih hangat bisa dipanaskan dulu. Di kemasannya ditulis bisa dihangatkan pakai air panas atau diatas kompor. Saya panaskan di microwave cukup 3 menit saja.

Rasanya.. jauh dari perkiraan. Enaakkk.. Cuma sayang untuk semur dagingnya kurang empuk buat anak-anak.

Untuk rasa lain, opor ayam, kari ayam, juga enakkk.. untuk rasa dari skala 1-10 saya kasih nilai 8. Karinya agak pedas untuk anak-anak. Pedas lada dan pala sepertinya. Untuk opornya enak. Anak-anak suka. Untuk rendang sebenernya tidak terlalu pedas ya, cuma buat ukuran anak-anak sih termasuk pedas. Dan sama seperti semur, daging pada rendangnya kurang empuk. Buat gigi orang dewasa sih oke, buat anak-anak balita masih agak kesulitan mengunyah. Jadi gimana micinnya kerasa? masih kerasa sih lidah saya bisa deteksi micin sekecil apapun hahaha.. cuma masih dalam taraf wajar, ga terlalu gurih sampe bikin eneg.

Bakal stok lagi gak? Kayaknya sih iya, ini simpel banget, tinggal manasin udah siap makan, ga seperti frozen food yang kering, ini ada 3 jenis pilihan rasa berkuah. Cuma tetep ya ini lebih ke makanan pengganti darurat. Seperti mie instan. Kalau kepepet doang makanannya. Diupayakan dulu yang lebih sehat dan lebih "homemade". Tapi keseluruhan saya sukaaaa. saya kasih nilai 9. 😄


Ps : tulisan ini ga ada maksud iklan atau tujuan apapun. Murni review saya sendiri 👌


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template by Rumah Es