Jumat, 03 Februari 2017

Candu

Pernah gak sih kamu punya sesuatu yang sangat kamu pegang, sesuatu yang gak bisa kamu lepaskan?  Entah itu hobi, kebiasaan, atau bahkan seseorang.. meski kamu tau itu atau "dia" hanya membuat hidupmu tidak lebih baik. Dan semakin kamu sadar itu semakin sulit kamu melepaskannya. Sama seperti lagu "semakin ku menyayangimu semakin ku harus melepasmu dari hidupku" πŸ˜€ Candu. Dimana jika dia tak ada hidup ini rasanya hampa.

Buat saya itu adalah cemilan manis, Kopi dan PRT. 

Meski tau bahwa kopi itu musuhan sama penderita kurang darah karena bisa menghambat penyerapan zat besi untuk pembentukan sel darah merah (katanya) dan saya dulu juga tiap minum kopi bisa kumat vertigo, dan padahal saya sedang menyusui, namanya sudah "candu" berbagai alasan entah masuk akal atau hanya pembelaan pasti muncul. 
"ahh kan cuma segelas"
"minumnya kan pagi gak apa apa. bukan malam"
"baby baik kok semua normal BAB dll. katanya juga segelas sehari masih oke"
"ini kopi instan kadar cafeinnya ga sebanyak kopi kayak cafe gitu"

Cemilan manis itu udah jadi makanan wajib, selalu ada dirumah. Ntah bentuknya cake, atau brownies, atau kue kering full coklat, apapun bentuknya pasti ada. Padahal suami sudah minta untuk kurangin makanan manis. "Hati hati gula darahmu" katanya. Tapi seperti biasa saya selalu menemukan pembelaan.
"gula darahku tiap diperiksa normal kok"
"Ahhh sekali sekali" ~ yakin?!

Satu lagi PRT, dulu kalau dibilang orang kalau saya ketergantungan PRT saya ga terima. Habis kesannya kan saya pemalas banget. Padahal emang iya. Saya gak suka cape. Saya suka bersih bersih rumah, suka menata rumah, suka rapi rapi tapi kalau tiap hari saya ga suka 😁 Badan saya rontok rasanya kalau harus ngurusin anak plus rumah. Paling kuat sebulan. Lewat dari itu rasanya emosi saya tidak terkontol. Mulai tidak sehat hati dan tidak sehat pikiran. Rasanya memang manusia bergelar PRT itu menjadi syarat mutlak agar pikiran saya bisa tetap waras dan bahagia. Apa lagi yang bisa membuat bahagia dibanding "me time" sejam dua jam bisa ngaso didepan tivi atau laptop dan mulai berseluncur di dunia maya? Kalau ga ada PRT gak akan ada waktu "me time". Ada sih lebay aja gue, cuma ga bisa dinikmati banget gitu lah. 

Begitu juga ketika 4 bulan lalu saya mendapat PRT. Dan PRT itu rata rata ya gak ada yang pinter. Tapi karena saya begitu membutuhkan bantuannya dan malas ngajarin orang baru (bener-bener namanya ngajarin PRT baru lagi itu langkah awal paling melelahkan), saya coba bertahan dengan segala kelakuannya yang ajaib. Hati ini rasanya antara pengen mempertahankan berharap dia berubah, tapi kok ya gak berubah juga. Berharap suatu saat akan bisa seperti yang dimau tapi hati kecil berkata kayaknya gak bisa deh. Di satu sisi, rasio berkata ini gak bakal bisa berubah sudah adat mendarah dagingnya seperti ini lepas saja berhentikan. Tapi mikir kalau lepas ntar bayar calo lagi dong, kalau ada kalau susah juga dapet pengganti gimana, penggantinya gimana, taunya lebih jelek gimana, ngajarin lagi, adaptasi lagi, bisa deket sama anak-anak gak. dll dll.

Caelah, kata siapa urusan PRT ini ga serumit urusan percintaan beda keyakinan? sama pusingnya. Mau dilepas sayang, ga dilepas tapi salah. ~ analogi macam apa ini??! πŸ˜‚

Sebulan dua bulan tiga bulan empat bulan, dan akhirnya saya menyerah. Orang satu ini memang tidak bisa berubah. Emosi jiwa setiap hari liat tingkahnya yang aduhai luar biasa menguras emosi dan dompet (rusakin barang-barang mak, gimana gak kesel). Dan memang saya harus belajar melepaskan candu ini. Bukan dari PRT yg ini aja, tapi dari semua PRT yang telah datang dan yang akan datang. Mencoba menata hati dan pikiran bahwa saya sanggup kok meski dia tak ada. 
"Sanggup sih tapi kan cape.."
"Sanggup sih tapi tapi tapi.."

Dan untuk kali ini saya cepet banget move on, ga segalau gundah gulana seperti dulu dulu disaat ditinggal PRT. Kalau dulu setiap ditinggal PRT saya mulai bikin status galau, mulai mikir mau ngungsi kemana, mikir siapa yang bisa ditarik kerumah buat bantuin, mulai cemberut kalau liat suami berangkat kerja. Sekarang PRT pergi anehnya saya gak begitu merasa kehilangan, suami berangkat kerja hati ini tidak kalang kabut pengen nangis, dunia tidak berubah, hidupku berjalan normal. Kecuali keluhan kalau pinggang saya encok hahaha.. dan dia pun sudah tidak menjadi candu lagi. 

Tidak dipungkiri hidup saya akan lebih mudah kalau ada PRT. Tapi seperti jodoh, suatu saat dia akan datang, pada waktu yang tepat dan orang yang tepat. Dicari boleh tapi gak usah maksa. Udah gitu aja.  
Asal ada Cake dan kopi di pagi hari saya siap menghadapi cucian dan pekerjaan rumah lainnya πŸ˜„

2 komentar:

  1. Aku rasa itu pilihan yang tepat Tea.πŸ˜€. Daripada drama prt tak berkesudahan. Plus mungkin kamu juga perlu belajar nurunin standar kerapian. Biar gak encokan πŸ˜πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nurunin standar itu yg agak mmm... gimana ya.. hahahaha.. ngeliat berantakan n kotor itu kayak digigit semut api. Panas dan gatal πŸ˜‚

      Hapus

Template by Rumah Es