Jumat, 06 Januari 2017

Kamu perlu apa biar merasa cantik?


Kemaren PRT dirumah (yg masih Ababil) katanya pengen putih dan minta tolong nitip beliin pelembab muka online yg ga ada BPOM n ga jelas merk apaan. Sejenis krim racikan. Jiwa emak2 gw muncul, nasehatin panjang kali lebar, berbusa2 soal bahayanya krim racikan ga jelas, dan segala nasehat ttg penerimaan diri apa adanya (kalau udah dari sononya eksotis mah yg bisa itu jadi eksotis bersih. Ga bakal bisa jadi putih susu) dan berujung dia tetep keukeuh minta beli itu "penasaran bu pengen nyoba" yasudah saya belikan. Pake pertama putih bersih mukanya keliatan glowing, sebulan krim habis mulai mukanya jauh lebih hitam dari sebelum pakai krim. Flek2 bentol2 hitam mulai muncul di sekitar pipi dan dahi. jerawat jangan ditanya. Besar2 bok di dahi dan dagunya. Dia lapor dan saya cuma bilang "Sukurin. Bandel sih loe. Nurut nape sama gw" *nyengirpuas*

Sebenernya ya dulu pas jama abege belom pernah pacaran, sama aja sih gw jg begitu. Nyoba segala jenis merk skin care di tipi yg katanya bisa mutihin karena memang santi tak seputih sinta. Kulit gw agak lebih eksotis dibanding org2 dirumah ngikut dari bokap. Pembelaan bokap itu selalu "yg penting item manis. Kalau putih kan ga ada putih manis" iyes,Pak.. cm sayangnya menurut dunia sinta itu lebih cantik daripada santi. 😂

Tapi sesudah udah ikut camp wanita bijak (yes yes yes) pemulihan gambar diri, bahwa sejatinya keberhargaan seorang wanita itu tidak ditentukan oleh putih kulit, lurusnya rambut, mata yg bulat, alis yg cetar, hidung mancung atau bibir yg merah menggoda, dan body yg aduhai. Tapi oleh penerimaan diri bahwa kita berharga di mata Tuhan. Kita diciptakan sempurna menurut gambarNya. Lagian kalau ikut penilaian yg tadi rasanya gw cm menang poin di rambut lurus. Lainnya BHAYYY!! Apalagi hidung bisa nyantolin kacamata aja udah syukur ga merosot 😂

Fenomena perempuan sekarang yg ga berani keluar rumah kalau belom pake pinsil alis atau belom pake make up minimal bedak n lipgloss itu udah umum banget ya. Padahal belom tentu juga orang2 merhatiin. Saya pernah ke restoran karna laper blom masak, pake piyama n belom mandi muka bangun tidur, pake sendal jepit. Pede?? Pede aja soalnya suami juga sama aja pake kaos oblong robek plus celana pendek rumah sendal jepit. Yg penting beli makan bisa bayar gitu toh? Pede dan ga tau malu itu emang beda tipis 😄 tapi orang2 ga ada tu yg merhatiin. Paling lirik bentar liat trus udah sibuk masing2. Kalau keluar bukan mau bilang make up itu ga penting sih, cm jangan sampai itu menjadi suatu kewajiban, menjadi seperti "muka gw jelek banget klo ga pake ini itu" duh jangan, kecantikan kita ga ditentukan oleh ini, tapi oleh inner beauty dan penerimaan diri kita. Kalaupun pakai make up itu berarti kita menghargai diri kita untuk tampil bersih dan rapi. Tapi tidak berarti menggantungkan kecantikan kita di barang2 itu.

Kalau kata elora ni pas liat sandra dewi yg putih dan cantiknya aduhai ditipi trus emaknya dengan pede nangkring disebelah tipi jejerin muka sama sandra dewi dan nanya "cantik mana mama sama tante?" Sambil nyengir lebar
Dan elora jawab "cantik mama lah"
Antara surprised dan khawatir jangan2 gw salah liat artis, nanya lagi "cantik mama?? Bukan tante?? Kenapa?"
Dan dijawab "soalnya mama suka senyum jadi cantikan mama"
Dan senyum gw pun makin lebaaarrr
😄😄😄😄😄😄


Karena saat kita tua nanti, kecantikan akan hilang dan yg tertinggal hanyalah karakter

Ps : sebenernya gw lebih butuh cat rambut daripada pinsil alis 😂 uban..uban..

1 komentar:

Template by Rumah Es