Jumat, 09 Desember 2016

Uban ~ Image



"Mama udah tuaaaa" saya berteriak sembari sibuk mencari pinset. Ahh ntah kenapa pagi ini uban saya tiba2 nongol 4 helai di barisan depan tepat ditengah2 belahan rambut. Dulu sesekali ada sehelai uban, yang akan langsung saya cabut. Gemes liatnya. Baru kali ini ada 4 helai sekaligus.

"Hati2 loh kalau dicabutin makin banyak" kata suami saya sambil membantu cabutin uban2
"Ya gak lah. Teori apa itu. Kalau waktunya tumbuh ya tumbuh aja" saya membantah
Terlintas dipikiran kalau semua saya cabutin habis gak ya ini rambut. Rencana sih kalau memang uban sudah banyak ya gak dicabut lagi. Tapi kalau satu2 gini gemas liatnya. Didepan lagi. Ughh..

Usia saya masih 30 tahun. Masih masa produktif, dibilang muda kok ya gak pantes, dibilang tua juga belom sampe. Usia nanggung. Dan hanya gara2 uban2 ini tiba2 saya jadi nelangsa sendiri "saya udah berbuat apa selama ini?" Bagi nusa dan bangsa aja belom bkin apa2. Mantan abdi negara yg gak kelar pengabdiannya. Abdi keluarga on process tapi kok ya rasanya gini gini aja hidupnya. Apalagi Abdi Tuhan ---> makin kerasa belom berbuat apa2nya. Teringat perkataan seorang kakak disana "kamu mau hidupmu ditulis seperti apa? Hiduplah seperti itu. Apa yg km inginkan tertulis di batu nisanmu? Penginggalan apa yg ingin kamu wariskan? Maka jalanilah sesuai mimpimu"

Jadi ceritanya ini cita2mu jadi apa? Bukan cita2 sekedar profesi, bukan cita2 sekedar kerja apa dimana bikin apa. Tapi proyek jangka panjang (iya kalau panjang, kalau pendek?) Seperti apakah kamu akan digambarkan saat kamu sudah tidak ada. Image. Manusia mati meninggalkan nama dan karakter. Kalau ditanya rani itu siapa sih? Saya ingin orang2 dan keluarga menjawab hal yg baik tentang saya. Contoh Saya ingin tertulis nanti "Teresia Rani. Seorang istri yg penurut (ehm  eh ga ding ini mah) istri yg selalu ada buat suami aja, Mama yg baik, Kakak penyayang dan teman yg ceria"
Ini mah contoh yaa contoh.. saya juga ga tau bagaimana pandangan keluarga dan orang2.

Baik itu general banget ya. Orang itu baik ya. Rasanya terlalu biasa. Padahal di KBBI ada definisi dari baik itu salah satunya adalah berguna, tidak jahat, selayaknya, sepatutnya.
Berguna.. kalau kita ga ada siapa sih yg nyariin kita? Saya jelas dicari anak dan suami 😊 apalagi anak bungsu yg masih bergantung penuh sama mamanya. Mungkin saya "hanya" ibu rumah tangga. Tapi hey dibalik ibu2 berdaster ini ada calon anak2 sukses yg mungkin menjadi pemimpin dunia loh (AMIN). Mungkin saya "hanya" istri berdaster yg dirumah tapi pekerjaan saya itu membuat nyaman suami saya agar pikirannya tenang dan selamat membawa ratusan (ehh kadang puluhan ding pesawat kecil soalnya hehe) penumpang. Atau mungkin emak2 berdaster ini berperan juga dalam ekonomi seseorang sebagai pelaku pembeli olshop dan pengguna ekspedisi online misalnya (ini mah saya banget).

Tidak jahat, selayaknya, sepatutnya, yg bisa berarti apapun yg kita lakukan sudah seharusnya melihat dampaknya kepada orang lain. Apakah itu jahat? Apa itu layak? Apa itu patut? Jangan sampe deh pas ditanya itu siapa sih? Itu loh yg suka nyinyir di sosmed, yg suka judes banget kalau ngomongin apa2.. duhh jangan sampe ya. Kebawa tu image sampe mati sodara2. Jadi mulai dipikirin ya kamu mau image kamu ditulis gimana nanti di batu nisanmu kelak? 😉 PR buat saya sih masih banyak, terutama ngomel2 (ini antara kurang piknik sama bawaan default seorang wanita beda tipis).

Uban...uban.. mudah2an kamu masih sehelai2 dlu ya numbuhnya. Jangan banyak dulu atuhlah, susah nyabutnya, cabut uban 1 yg kecabut hitam 3 uban masih stay dengan gagahnya. Kalau udah diatas 5 helai terpaksa saya tanco-in kamu!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Template by Rumah Es