Minggu, 07 Februari 2016

metode kalender untuk KB atau perencanaan kehamilan

Saya termasuk orang yg takut KB. semua yang bertuliskan hormon menyeramkan buat saya. apalagi liat efek samping klo ga cocok. selain KB hormon, ada juga sih spiral. tapi banyak pro kontranya. ada dokter yg bilang itu tidak diperbolehkan di agama sya. ada juga yg bilang boleh. tapi kalau menurut pendeta gereja sih semua KB dilarang kecuali kondom dan KB alami.

jadi sejak menikah di tahun 2011 itu sya selalu pakai metode KB alami. kalau ga kalender ya pakai kondom. berhubung siklus haid saya teratur bgt sejak dulu, jadi ga masalah buat sya pakai metode kalender. ini aman bgt ga bakal hamil, tapi dengan syarat... HAID TERATUR. haid teratur ini bukan berarti misal tgl 1 haid, dan bulan depan tgl 1 lagi haid. bukan begitu. tapi yg dilihat adalah siklus yg teratur.

 1. menghitung siklus
cara menghitung siklus adalah dengan menghitung hari dimulai dari hari haid pertama sampai hari hari pertama bulan berikutnya. misalkan hari haid pertama adalah tgl 5. bulan depan haid pertama dimulai di tgl 3. berarti siklusnya adalah 28 hari. rentang siklus normal itu 26-32 hari. nah siklus saya kebetulan selalu 26 hari. hehe cepet ya.. konon katanya makin pendek jadwal siklus makin subur.

2. menghitung ovulasi
beberapa metode menghitung masa subur ya, saya ga pernah liat masa subur. saya selalu liat ovulasi. ovulasi itu waktu dimana sel telur wanita matang. sel telur ini matang hanya dalam 24 jam. setelah itu jika dalam 24 jam tidak dibuahi (bertemu sperma) maka tidak akan terjadi kehamilan. jadi 24 jam ini yg selalu saya pantau. saya ga tau metode tepatnya gimana, habis ada beberapa yg bilang ovulasi itu H-14 sebelum hari haid berikutnya. tapi ga berlaku buat saya soalnya siklus saya pendek. jadi yg saya pakai metode pertengahan. misalkan siklus saya 26 hari, maka ovulasi saya di 26/2 jadi hari ke 13 ini dihitung dari haid pertama. misal hari haid pertama saya di tgl 5. maka ovulasi saya di tgl 5 + 13 jadi tgl 18. plus minus 1 hari lah..

3. melihat ovulasi.
nah kalau udah tau perkiraaan tgl ovulasi, tinggal dilihat ni psatinya kapan kita ovulasi. karena ovulasi itu kan kita ga bisa pastiin di tgl segitu. 1-2 hari sebelum tgl perkiraan ovulasi, kita mulai cek lendir vagina. colek aja dikit, taruh di jempol n telunjuk trus rentangkan. kalau dia putus berarti belum ovulasi. kalau dia kental dan tidak putus berarti ovulasi.

cara kedua cek suhu basal. saaat ovulasi biasany suhu tubuh kita akan turun sekitar 0,5¤ C. setelah ovulasi suhu akan naik lagi ke suhu normal. cek aja suhu saat bangun tidur atau saat sore. misalnya ni suhu tubuh saya normalnya ada di rentang 36.1-36.5. nah saat ovulasi biasanya suhu tubuh saya ada di 35.6-35,8. nah itu berarti udah ovulasi. bagi yg mau hamil ya langsung aja berhubungan. bagi yg KB ya jangan, atau sebaiknya memakai kondom. sistem cabut tidak disarankan karena banyak gagalnya hehee..

nah suhu basal ini juga bisa dipakai buat yg haidnya tidak teratur. karena kalau haid tidak teratur bakal sulit menentukan waktu ovulasi. jadi suhu tubuh kita itu bakal turun saat ovulasi dan menjelang haid, biasanya ni kalau mau haid paginya pasti suhu tubuh sya turun di sekitar 35,5.. nanti begitu haid keluar naik lagi ke suhu normal. turun lagi ke saat ovulasi.

nah yg poin penting.. ovulasi hanya berlangsung selama 24 jam. sedangkan sperma bisa tahan sekitar 3 hari di dalam tubuh. jadi bagi yg sedang KB, sebaiknya tidak melakukan hubungan H-3 sampai ovulasi. kalaupun berhubungan ya pakai kondom. kalau ovulasi sudah lewat ya ga pakai kondom juga tidak apa2. ga bakal bobol.

metode ini saya pakai waktu anak sya pertama saya lahir, aman sampai setahun. setahun bobol karena sudah tau itu jadwal ovulasi tapi sang suami tidak mau pakai kondom. dan langsung jadi deh anak kedua. hahahaa.. subur senggol bunting.. setelah anak kedua lahir, metode ini juga saya pakai sampai 2 tahun. lalu saya hamil lagi karena tidak mencatat siklus dan sudah tidak menghitung lagi.

ya metode ini aman kok bagi yg rajin mencatat :p

selanjutnya saya rencana sih mau steril aja. 3 anak sudah cukup banget.  lagian SC 3x. rasanya ngeri2 sedap kalau harus di SC 4x di tempat yg sama.. huhuhu

oh iya jangan lupa instal aplikasi my calendar di android atau bisa aplikasi sejenis. so far sih aplikasi itu yg paling membantu sya buat mencatat siklus harian saya. komplit soalnya..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Template by Rumah Es