Sabtu, 30 Januari 2016

Rahasia hidup. Jodoh dan anak. kehamilan ketiga

Puji Tuhan ya masih dikasih kesempatan n kepercayaan buat hamil lagi.
Ga nyangka sih bakal cepet dikasihnya. Dulu emang pengen punya 3 anak dan pengennya sih hamil anak ketiga itu sebelum 30 thn. Kenapa 30 thn? Masih banyak padahal yg melahirkan diatas 30thn.. pertimbangannya sih kalau umur 30 thn tar pas anak lulus kuliah pas orang tuanya menuju pensiun. Jadi pas pensiun nanti udah selesai tanggung jawab ke anaknya. Plus diatas 30 thn katanya rawan melahirkan (caesar). Satu lagi terakhir kayaknya klo udah diatas 30thn ntar allen elora udah pada besar trus harus urus anak bayi lagi kok rasanya hidupku ga santai2 aja gtu ngurus balita terutama batita itu melelahkan sangat.. pengennya umur 35 thn semua udah pada besar dan mamanya bisa agak santai, tidur banyak, dan mulai perawatan badan n muka makanya dari dlu belom perawatan. Nunggu semua kelar dlu. Karna thn ini emang udah umur 30 pengennya thn ini juga dikasih lagi kalau diijinkan ehhh beneran dikasih.
Be carefull what you wish for ceritanya.

Abis ini sih ceritanya mau steril. Bisa sih beberapa dokter bilang max sc 4x. Tapi pengennya emang 3 anak aja. Udahan. Steril aja. Kalau harus sc 4x juga ngeri ngeri sedap bayangin ni garis bawah perut harus disayat 4x ditempat yg sama Pertama temen2 tau hamil lagi lucu2 responnya :
- "apa? Hamil lagi? Ak aja belom nikah teee...kmu udah 3 anak ajaa.." (yg ini rata2 komen para jomblo)
- "wahh 3-0 deh jadinya".. atau "udah hamil lagi? Enaknya.." (yg ini komen yg udah menikah tpi belom punya anak)
- "duhh jadi pengen hamil lagi" (ini komen emak2 udah punya anak tapi terbayang enaknya pas hamil.. tp lupa abis lahiran capenya aduhai"
- "asik asikk.. emak2 anak 3" ( ini jelas komen emak2 yg udah punya anak 3 dan seneng ada temen seperjuangan ngurusin 3 bocah2 )
Namanya lahir, mati, jodoh itu emang ditangan Tuhan. Ga ada yg tau kapan kita dikasih jodoh, dikasih anak, atau kapan bakal dibawa "pulang". Yg dikasih anak atau jodoh bukan berarti jdi lebih baik dari yg belom dikasih. Yg belom dikasih anak atau jodoh bukan berarti belom dipercaya, tapi mungkin ada sesuatu yg harus dilakukan dlu yg bakal susah kalau dilakukan kalau sudah punya anak atau jodoh. Yg membutuhkan fokus sepenuhnya. Yg memang hanya kamu yg bisa lakukan itu. Bukan orang lain.

 Saya pernah denger "buat apa sih kita kuliah tinggi2?" "Ya buat jadi pemimpin lah.klo mau jadi pemimpin yg bisa mengubah dunia harus kuliah tinggi". Dan sya ga kebayang harus kuliah lagi dengan anak2 bocah yg rusuhin ( ada beberapa ibu2 yg bisa loh dan sya standing applaus prok prok prok.. bravo! Well done!) Plus misal jadi pemimpin di kantornya. Dududu... kebayang ga itu kepalanya harus cabang berapa mikirin semuanya. Tanya deh prioritasnya gimana? Mau ga mau pasti ada yg harus dikorbankan. Ya kebanyakan sih karirnya..krna pada akhirnya seorang wanita bakal tetep harus prioritaskan keluarganya terutama mengurusi anak2nya.

Kalau masih single atau masih belom ada anak bakal jauh lebih simple buat melakukan banyak hal untuk dunia (halah) Untuk ibu2 yg ngurusin anak2, kadang bosen bgt ya dirumah.. rutinitas banget. Dan waktu sya curhat sesama irt, sesuatu yg agak ngena di hati waktu dibilang gini "mungkin kita ga keliatan bkin apa dirumah. Tapi dampak yg kita buat untuk anak dan suami, dan siapa yg tau suami atau anak kita ntar bakal jadi orang besar dan berdampak bagi banyak orang" sama seperti thomas alfa edison yg dididik oleh ibunya. Dibalik kesuksesannya ada seorang ibu (yg tidak terkenal) yg keliatan sepele tugasnya "hanya mendidik anaknya sampai besar" tapi siapa yg akan menyangka anaknya akan menjadi seperti apa.

Yah the point is.. apapun yg diberi untukmu sekarang lakukanlah itu dengan maksimal. Sebaik yg kamu bisa. Ntah itu pendidikanmu, pekerjaanmu, ntah itu keluargamu, atau hal2 lain yg dipercayakan untuk km kerjakan. Karena cuma kamu yg bisa menyelesaikan apa yg sudah dipercayakan padamu. Itu aja.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Template by Rumah Es