Sabtu, 28 November 2015

my extra ordinary life

katanya bukan tea namanya kalau kisah hidupnya flat. dimulai dari waktu masuk STIS yg agak ajaib. sebenernya sih ga lulus seleksi. udah pengumuman ga lulus seleksi. dan sudah ditawarin untuk kerja jadi teller di suatu bank. udah siap kerja karena ortu ga sanggup bayarin kuliah dan tiba2 d tlp STIS bilang kalau diterima masuk. ga tau kenapa dan ntah mengapa jadi tiba2 diterima. dan kenapa juga harus diterima STIS klo ujungnya keluar BPS?  di STIS sempet ga naik kelas. klo ujungnya keluar BPS knapa ga sekalian aja langsung DO di tk 1 ya?

memang jalan Tuhan itu tidak terselami. jalan kisah hidup seseorang yg dibuatNya terlalu unik dan kreatif. dan sifat bawaan sya memang sudah dari sananya keras kepala. perlu trik khusus klo mau kasih advice. klo ga jangan harap sy dengerin. hehee... seperti waktu sy punya pacar pertama, dan semua orang selalu bilang "hey Rani, you deserve better" yaa siapa lo juga bisa menghakimi siapa yg pantas buat sya? atau waktu akhirnya pacar pertama saya Rest in peace, dan selang 3 bulan kemudian sy kenalan dengan seseorang (yg sekarang menjadi suami sya) dan dihari yg sama kami bertemu pertama kali itu juga langsung jadian. semua yg tau bilang "km gila ya te? baru ketemu langsung pacaran hari itu juga?" yahhh... sy cuma bisa ketawa. ga tau kenapa jg ya. sampe sekarang jg sy masih heran knapa bisa begitu. mungkin sy kena pelet  :p

atau waktu misal sy memutuskan minta penempatan papua dan lagi2 semua orang mempertanyakan kewarasan sya. disaat orang lain sampe menangis waktu tau dapet penempatan sana, atau misal tiba2 sy memutuskan tiba2 untuk menikah dengan persiapan hanya 1 bulan. dan tiba2 terdengar selentingan gosip "tea hamil diluar nikah kali makanya nikah tiba2" wkwkwkwkwk... dan lebih menyedihkan justru selentingan itu datang dari teman dekat. sakit. bukannya hrusnya teman dekat itu adalah orang yg paling mengenal kita? itu hanya bukti kalau kalian tidak mengenal sya sama skali. dan akhirnya mereka malu sendiri waktu tau beritanya tidak benar.

dan lagi2 sekarang orang2 jg bertanya "kenapa resign tea?" sekilas kalau lihat semua yg sy bikin jdi terkesan tanpa persiapan ya. semaunya sya aja gitu. diluar kebiasaan orang pada umumnya. mmmmm.. mungkin iya ya.. tipe spontan,tanpa berpikir panjang. pernah menyesal ga dengan setiap keputusan yg diambil? GA. sya ga pernah menyesal. ga semua ujungnya bagus. beberapa kejadian bikin sya berurai air mata. dulu sy mempertanyakan kalau sya ambil jalan lain gimana ya ceritanya. tapi itu dulu. sya belajar bahwa semua kejadian itu mendatangkan kebaikan. semua baik. semua indah. dari ga naik kelas sy bisa memberi semangat pada orang2 yg mengalami kegagalan. dari mengalami kehilangan sya bisa belajar bahwa semua itu milik Tuhan. kalau sya ga di STIS mungkin sya ga dpet jodoh taruna kedinasan. kalau sya ga ke papua mungkin sy ga akan pernah dapat pengalaman ke daerah2 yg indah itu, bertemu dengan orang2 yg membentuk karakter sy. nothing to worry about. Tuhan sudah siapin jalannya dengan baik kok. kita jalanin aja.

jika ya katakan ya. jika tidak katakan tidak. jika ragu2 itu berarti tidak. pernah nonton film,serendipity? pesannya adalah tidak ada yg kebetulan didunia ini. semua sudah diatur. sebenernya dari dulu sudah terpikir untuk resign. tapi masih ragu2. banyak pertimbangan, dan seperti yg sy yakini ragu2 berarti tidak. akhirnya sy belum berani resign. dan tiba2 ada kejadian dengan prt kabur, ditambah dengan suasana kantor tiba2 tidak kondusif yg membuat sy "malas" ke kantor, ditambah lagi hal2 kecil yg bikin sya berpikir "ini bukan kebetulan. kenapa semua muncul bersamaan? dan sy yakin this is it. ini waktunya". tiba2 sy dipanggil pemda dalam rangka membicarakan mengenai proses mutasi. tapi akhirnya pada waktunya, suami sy dinas dan tidak ada yg jaga anak2. sya anggap itu pertanda kalau itu bukan jalan sy. terlihat seperti kurang berusaha ya? kenapa ga nitip anak2 aja? pemda lohhh.. pemda... kalau bisa mutasi kesitu kan enak banget. orang lain greget banget kali ya liat sy. mungkin sy tipe "nge flow" biarkan semua mengalir apa adanya. ikutin saja apa yg terjadi. ga bilang kalau ini cara yg baik. tpi setidaknya it works for me lah. ga menyesal kok lepas pemda. sy yakin semua sudah diatur. sy ikutin mana yg bkin hati sy lebih bahagia. orang2 cm bisa komentar tapi kan bukan mereka yg jalanin hidup. nasihat perlu didengarkan, tapi pada akhirnya hati nurani lah yg membuat keputusan.

dan bukan tanpa persiapan ya... katanya kelebihan pns itu adalah askes, pensiun,jaminan gaji seumur hidup.sya sudah persiapkan mulai dari bpjs (sy lanjutkan dengan bayar manual), sy siapkan dana pensiun dengan asuransi dan reksadana. askes dan pensiun sudah sy siapkan penggantinya. kalau jaminan gaji seumur hidup sy percaya kalau  rejeki itu sudah diatur. kalaupun sy tidak bekerja, rejeki yg seharusnya sy dapat lewat gaji akan dititipkan kepada suami sy. karna porsi rejeki setiap keluarga sudah diatur. dan kalau ada yg bilang "tea kan enak udah berlebih lah" duhhh sy cuma bisa ketawa dan bilang tidak semua yg kmu lihat itu betul begitu. tapi kalau dibilang "tea bahagia bgt kayaknya sekarang. udah ga stres" itu betul sekali. hehehee... kunci hidup bahagia itu adalah bersyukur. Hitung berkat Tuhan satu persatu, kau niscaya akan kagum oleh kasih-Nya.

daaannn anak sya sudah menangis.. sya sudahi dulu ya...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template by Rumah Es