Sabtu, 28 November 2015

cerita els dan allen (part 2)

Akhir2 ini sya mulai sering keluar rumah. Halahh jadi selama ini dimana? Di dalem rumah.. hehehe… bisa loh sya seminggu ga keluar rumah. Keluar rumah Cuma kalau ada suami atau buang sampah dan jemur pakaian doang. diluar juga sepi siihhhh… ada jam2nya rame.. misal jam 4 sore nah keluar tuh ibu2 rumah tangga beserta dasternya dan anak2 yg udah cantik ganteng abis mandi. Berhubung saya agak malas juga berinteraksi soalnya topic pembicaraan ibu2 mah ga jauh2 deh antara perkembangan anak,  kerjaan suami, sama nyinyirin orang yg ga pernah keluar rumah menerka2 mereka kenapa sih. Malesin ye…sya termasuk yg pernah dinyinyirin. Maka benarlah pepatah kalau tak kenal maka tak sayang. Makin ga pernah ngobrol makin ngawur bahasannya dan makin ga beres kesimpulannya.

Nah jadi akhir2 ini sya keluar karena pengen aja.. lagi pengen aja punya temen ngobrol, nasib deh ditinggal suami mulu. 6 hari dinas 1 hari kerja. Rasanya kalau cewek sehari ga ngoceh tu rasa hampa hidup. Ngoceh sama elora n allen kebanyakan ga nyambungnya. Heheheee…
Jadi mulailah sya keluar rumah dan ikut ngobrolin topik ibu2 itu. Dari mulai basa basi sampe nyerempet kemana2. Mostly sih sy kebanyakan diam mendengarkan. Dannnnn saat itulah saya malah lebih memperhatikan tingkah laku els dan allen. Mereka emang jarang banget ketemu orang. Kalaupun misal ketemu pas main di tempat bermain anak2 di mall mereka lebih asik main berdua. Kayak males aja gitu gabung sama orang lain. Di sekitar rumah ada sekitar 6 anak kecil yg umurnya ga beda2 jauh. 2-4 tahun. Seumuran lah. Dan sya perhatiin saat anak2 lain main bareng, mereka malah gandengan tangan berdua dan jalan2 sambil liatin anak2 lain. Mereka Cuma memperhatikan tapi ga terlalu tertarik untuk bergabung. Hmmm…
Dannnnn tiba2 datanglah ini anak kecil laki2 seumur allen, dia deket2 allen dalam pandangan saya sih kayak ngajak main cilukba tapi versi nakutinnya. Deketin muka ke allen sambil melotot dan bilang “BAA” allen mundur spontan bilang “ga mau” dan tiba2 anak laki2 ini mendorong allen sampai allen jatuh terjengkang. Jreng…jreng…

Respon sya : pertama teriak “astaga” sambil nolong allen. Kedua saya pelototin anak itu yg malah melotot balik sambil nantangin. Respon ketiga saya adalah dalam hati mengumpat “anak siapa sih ini. Ibunya gimana sih ngajarinnya!”

Huff…..
Saya selalu mengajarkan sama els n allen untuk berperilaku baik. Dan mereka memang punya hati yg baik. Saya ajarkan untuk sabar, belajar memafkan dan minta maaf. tapi liat anak sya didorong malah jadi sya yg emosi sampe ke ubun2. Dan sya tiba2 berpikir kalau nanti mereka sudah disekolah, bagaimana mereka mempertahankan diri? Jika kesabaran yg kita tanamkan, jika kebaikan yg kita tanamkan, bagaimana jika justru lingkungan mereka yg tidak mendukung? Haruskah mereka menerima perlakuan seperti itu padahal masih kecil? Bolehkah jika sya berkata “kmu kalau didorong, dorong balik aja” tapi bukankah itu sama saja mengajarkan mereka tentang kekerasan.. tapi rasanya tidak tega melihat anak2 kita sudah begitu baik dan manis tapi justru anak2 yg lain itu yg bikin jengkel.. rasanya emosi sampe pengen nangis deh.
Anak itu ga sy tegur. Dripada sy ngomel mending diem. Sya bawa anak2 masuk kerumah lagi.

Di dalam rumah sya masih emosi. Anak2 malah udah main biasa. Rasanya sakit jatuhnya udah ga berbekas di allen, tapi masih berbekas di hati sya. Buat sebagian orang mungkin berpikir halah rani lebay banget dirimu, namanya anak kecil belum ngerti… yahh sya sih ga tega ya liat anak sya digituin meski sama anak kecil yg ga ngerti. Bukankah memang kebanyakan orang melakukan kesalahan karena mereka tidak mengerti itu salah?
Ahhh tapi Melihat mereka udah mulai ketawa2 lagi, rasanya jadi sya yg harus belajar sabar ya.. belajar memaafkan.. dan mungkin seharusnya sya ajak anak2 untuk berdoa bagi anak2 nakal agar mereka berubah, dan berdoa bagi anak2 yg disakiti agar bisa memaafkan.. mungkin ini harus jadi topik wajib dalam doa malam kami..

Kedua, anak siapa sih ini?? Betulan deh klo sya liat anak yg perilakunya di mata saya tidak baik rasanya respon wajib saya pasti “anak siapa sih ini? Gimana sih ngajarinnya!” Berasa orang bener aja ya sya.. hahahaa… padahal bukan karena sya merasa yg paling bener, cm ga tau kenapa itu respon alamiah loh. Sya sadar loh membesarkan anak dan mengajarkan anak tentang etika dan perilaku itu jelas bukan soal mudah. Lucky me saya punya anak2 yg “nurut” sama mamanya. Ya ngeles ngeles dikit ada lah… ngelawan2 dikit ada lah.. bukankah itu bagus jika anak kita berani berbicara? Setidaknya kita tau mereka bukan tipe penurut apa kata orang lain. Berani menyuarakan opini n pendapatnya sndiri. Tetap harus dalam pengarahan ke arah positif. Balik ke soal tadi, sya terus terang bingung apa memang ada ya tipe anak yg sudah diajarin yg baik tapi tetep “nakal” atau memang cara orang tuanya yg salah dalam mengajarkan? Tapi anak laki2 yg gangguin allen ini emang mamanya single parent dan bekerja. Sehari2 pagi sampai malam sama mbanya. Dan mbanya ini orangnya juga kasar. Ngomong keras dan suka noyor anaknya. Dan sy perhatiin kelakuan ni anak kecil jadi mirip sama mbanya. Well mungkin bisakah dikatakan penyebabnya adalah salah panutan?

Akhirnya balik lagi kesoal keteladanan. Anak2 meniru orang2 disekitarnya. Itulah makanya ada peribahasa yg bilang jika mau lihat sifatnya lihatlah teman2nya. Dari kecil  anak2 meniru siapa saja yg ada bersama mereka. Itu makanya saya paling sering ganti2 prt. Hehehee… standar saya soal prt yg menjaga anak2 agak ribet. Dan berhubung sekarang sy full time dirumah maka els dan allen akan melihat sya. Dan itu berarti sya harus jadi teladan. Dan sya harus perfect? Haha.. ada kalanya sya berbuat salah dan mereka meniru dan saya harus mengakui mama salah jangan ditiru. Tapi mereka sudah menangkap perilaku tersebut. Dan mereka meniru dan mereka tau mereka salah dan mereka minta maaf dan sya Cuma bisa bilang “tidak betul jika tau itu salah dan kamu tetap lakukan karena tau dengan minta maaf semua selesai” dan itu sama seperti ngomong ke diri sendiri.
Seperti kalau lagi nyuapin elora itu lamanyaaaa… makan diemut. Kayaknya gerakan elora itu apa2 slow motion. Kadang kalau sya lagi buru2 bilang “elora gerakan lambat sekali. Cepat sedikit kah!” dan dia Cuma jawab “sabar dong. Bisa sabar ga sih?!” ealahh itu kan kata2 saya klo dia ga sabaran. Bagaimana saya bisa mengajarkan tentang sabar kalau saya sendiri menunjukkan perilaku tidak sabar? Hehehee.. itu PR banget deh.. dan ini baru satu, belum yg lain.

Satu tindakan lebih diikuti dibandingkan 1000 kata2.. dan mungkin dengan punya anak kita juga mau tidak mau harus belajar menjadi orang yg lebih baik. Ga bisa lagi pake alasan “aku kan emang udah begini. Terima aku apa adanya dong” tapi harus berubah menjadi orang yg bisa jadi panutan dan teladan untuk anak2 kita. Sehingga saat orang lain liat anak2 kita, mereka bisa bilang “anak siapa sih ini? Pintar sekali” :D

Lagi2 masih banyak yg harus sya pelajari soal parenting ini… :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template by Rumah Es